Dituding terlibat dalam serangan Paskah, Sri Lanka bui anggota legislator Muslim

0 49

KOLOMBO (Arrahmah.com) – Polisi Sri Lanka menangkap seorang legislator Muslim pada Sabtu (24/4/2021) sehubungan dengan serangan Minggu Paskah 2019 yang menewaskan 279 orang, ketika tekanan meningkat untuk mempercepat penyelidikan.

Detektif menahan Rishad Bathiudeen, pemimpin Partai All Ceylon Makkal (ACMP) dan mantan menteri, di bawah Pencegahan Tindakan Terorisme (PTA), kata juru bicara polisi Ajith Rohana.

Bathiudeen dan saudaranya Riyaaj ditangkap dalam penggerebekan sebelum fajar di rumah mereka di Kolombo.

“Mereka ditangkap di bawah PTA berdasarkan bukti tidak langsung dan ilmiah bahwa mereka memiliki hubungan dengan pelaku bom bunuh diri yang melakukan serangan,” kata Rohana dalam sebuah pernyataan.

Seorang pengacara yang mewakili kedua bersaudara itu mengatakan penyelidikan presiden tidak menemukan bukti yang menghubungkan mereka dengan para pembom dan penangkapan itu merupakan balas dendam politik.

“Penangkapan itu bermotif politik,” ungkap pengacara Rushdhie Habeeb dalam sebuah pernyataan, yang menyoroti bagaimana ACMP menentang Presiden Gotabaya Rajapaksa dalam pemilu 2019.

Penangkapan itu terjadi tiga hari setelah kepala Gereja Katolik Roma Sri Lanka, Kardinal Malcolm Ranjith, menuduh pemerintah mengizinkan penyelidikan terhenti.

Hampir 200 orang ditangkap secara acak dalam beberapa hari setelah serangan bunuh diri di hotel dan gereja, tetapi tidak ada yang dituntut.

Ranjith, yang memimpin peringatan ulang tahun kedua serangan Paskah pada Rabu (21/4), mengatakan dia “sangat sedih” dengan kurangnya kemajuan dalam penyelidikan.

Dia memperbarui seruannya untuk tindakan cepat terhadap para pelaku dan mengatakan “sikap politik dan kebutuhan untuk melindungi aliansi” menghalangi penyelidikan.

Partai Bathiudeen adalah anggota koalisi oposisi, tetapi tiga legislatornya membelot ke pemerintah pada bulan Oktober untuk mengubah konstitusi dan memberi Rajapaksa kekuasaan yang lebih luas atas peradilan dan legislatif. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya