Parlemen Inggris Nyatakan Cina Lakukan Genosida Pada Muslim Uighur

0 109

LONDON (Arrahmah.com) — Anggota parlemen Inggris memilih untuk menyatakan bahwa Cina melakukan genosida terhadap warga muslim Uyghur di provinsi Xinjiang.

Mosi yang disahkan pada Kamis (22/4/2021) tidak memaksa pemerintah untuk bertindak lebih lanjut tetapi kemungkinan akan menandai penurunan hubungan diplomatik dengan Cina.

Nigel Adams, menteri Asia, mengakui ada bukti yang dapat dipercaya tentang penggunaan kerja paksa secara luas, kamp interniran, dan penargetan kelompok etnis. Namun dia mengatakan bahwa penentu genosida adalah pengadilan nasional dan internasional yang kompeten.

“Satu per satu negara-negara demokratis menyatakan penganiayaan pemerintah Cina terhadap orang-orang Uyghur. Kami tidak bisa berdiam diri sementara pelanggaran mengerikan ini terus berlanjut,” kata Senator Mario Rubio, wakil ketua komite pemilihan Senat Amerika Serikat (AS) setelah tahu keputusan parlemen Inggris itu, lansir The Guardian (22/4).

Nusrat Ghani, penulis mosi dan mantan menteri Konservatif, berkata: “Pekerjaan tidak berhenti di sini. Kita tidak dapat melanjutkan hubungan ekonomi seperti biasa dengan Cina sementara kekejaman ini terus berlanjut. Pemerintah Inggris harus segera bertindak untuk memastikan rantai pasokan kita tidak tercemar oleh barang-barang yang dibuat dengan kerja paksa Uighur. ”

Cina baru-baru ini memberikan sanksi kepada 10 individu dan entitas Inggris, termasuk lima anggota parlemen, sebagai tanggapan atas sanksi Inggris.

Tim Loughton, salah satu dari lima anggota parlemen, mengatakan kepada kedutaan besar Cina bahwa dia tidak akan takut dan merasa mendapat energi baru setelah adanya sanksi tersebut.

Juru bicara urusan luar negeri Demokrat Liberal, Layla Moran, telah meminta pemerintah untuk memboikot Olimpiade Musim Dingin Beijing karena kasus ini. (hanoum/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya