Biden berembug dengan Erdogan soal "genosida Armenia"

0

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Presiden Joe Biden berbicara dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada Jumat (23/4/2021) ketika Biden bersiap untuk merealisasikan janji kampanyenya untuk secara resmi mengakui tuduhan kekejaman yang dilakukan terhadap orang-orang Armenia oleh Kekhilafahan Utsmaniyah lebih dari seabad yang lalu adalah genosida.

Pemerintah AS dan Turki, dalam pernyataan terpisah tentang panggilan tersebut, tidak menyebutkan keputusan tentang pengakuan genosida Armenia. Namun menurut Gedung Putih, Biden mengatakan kepada Erdogan bahwa dia ingin meningkatkan hubungan kedua negara dan menemukan “manajemen perselisihan yang efektif”. Keduanya juga sepakat untuk mengadakan pertemuan bilateral pada KTT NATO di Brussel pada bulan Juni.

Biden berjanji sebagai kandidat untuk mengakui pembunuhan era Perang Dunia I dan deportasi ratusan ribu orang Armenia di Turki modern. Dia diperkirakan akan membuat pengumuman pada Sabtu bertepatan dengan peringatan Hari Peringatan Genosida Armenia tahunan, menurut pejabat AS yang berbicara dengan syarat anonim untuk membahas musyawarah internal.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Para pejabat mengatakan Biden ingin berbicara dengan Erdogan sebelum secara resmi mengakui peristiwa 1915 hingga 1923 sebagai genosida – sesuatu yang telah dihindari oleh presiden AS di masa lalu karena khawatir akan merusak hubungan dengan Turki.

Pembicaraan antara kedua pemimpin itu adalah yang pertama sejak Biden menjabat lebih dari tiga bulan lalu. Penundaan itu menjadi tanda yang mengkhawatirkan di Ankara; Erdogan memiliki hubungan yang baik dengan mantan Presiden Donald Trump dan berharap untuk mengatur ulang meskipun ada perselisihan di masa lalu dengan Biden.

Erdogan pada Jumat (23/4) mengulangi klaimnya yang sudah lama berjalan bahwa AS mendukung pejuang Kurdi di Suriah yang berafiliasi dengan Partai Pekerja Kurdistan yang berbasis di Irak, yang dikenal sebagai PKK. Dalam beberapa tahun terakhir, Turki telah melancarkan operasi militer terhadap daerah kantong PKK di Irak utara dan melawan pejuang Kurdi Suriah yang bersekutu dengan AS. Departemen Luar Negeri telah menetapkan PKK sebagai organisasi teroris tetapi telah berdebat dengan Turki mengenai hubungan kelompok tersebut dengan Kurdi Suriah.

Erdogan juga menyuarakan keprihatinan tentang kehadiran Fethullah Gulen di AS, yang dituduh Ankara mendalangi upaya kudeta gagal 2016, menurut pernyataan pemerintah Turki. Gulen, yang tinggal di Pennsylvania sejak akhir 1990-an, menyangkal keterlibatannya dalam kudeta tersebut.

Biden, selama kampanye, memicu kemarahan dari para pejabat Turki setelah wawancara dengan New York Times di mana dia berbicara tentang mendukung oposisi Turki terhadap “otokrat” Erdogan. Pada 2019, Biden menuduh Trump mengkhianati sekutu AS, menyusul keputusan Trump untuk menarik pasukan dari Suriah utara, yang membuka jalan bagi serangan militer Turki terhadap kelompok Kurdi Suriah. Pada tahun 2014, ketika menjadi wakil presiden, Biden meminta maaf kepada Erdogan setelah dalam pidatonya mengatakan bahwa Turki membantu memfasilitasi kebangkitan kelompok ISIS dengan mengizinkan pejuang asing melintasi perbatasan Turki dengan Suriah.

Anggota parlemen dan aktivis Armenia Amerika telah melobi Biden untuk membuat pengumuman genosida pada atau sebelum hari peringatan Armenia yang biasanya ditandai oleh presiden dengan proklamasi.

Salpi Ghazarian, direktur Institut Studi Armenia Universitas California Selatan, mengatakan pengakuan genosida akan bergema di luar Armenia karena Biden menegaskan bahwa penghormatan terhadap hak asasi manusia akan menjadi prinsip utama dalam kebijakan luar negerinya.

“Di Amerika Serikat dan di luar Amerika Serikat, komitmen Amerika terhadap nilai-nilai dasar kemanusiaan telah dipertanyakan selama beberapa dekade,” katanya. “Sangat penting bagi masyarakat di dunia untuk terus memiliki harapan dan keyakinan bahwa nilai-nilai aspiratif Amerika masih relevan, dan bahkan kita dapat melakukan beberapa hal sekaligus. Kami sebenarnya dapat melakukan perdagangan dan hubungan lain dengan negara-negara sambil juga menyerukan fakta bahwa pemerintah tidak dapat lolos dari pembunuhan warganya sendiri.”

Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu telah memperingatkan pemerintahan Biden awal pekan ini bahwa pengakuan tersebut akan “membahayakan” hubungan AS-Turki.

Sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki menolak berkomentar pada Jumat (23/4) tentang pertimbangan Biden tentang masalah tersebut. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah