Sistem kesehatan runtuh karena Covid-19, beberapa negara janjikan bantuan untuk India

0 198

NEW DELHI (Arrahmah.com) – Beberapa negara telah berjanji untuk segera mengirim pasokan untuk membantu India karena negara itu mengalami kekurangan oksigen dan obat-obatan di tengah gelombang kedua virus korona yang menghancurkan.

Amerika Serikat pada Ahad (25/4/2021) mengatakan sedang bekerja untuk segera menyebarkan obat-obatan ke India, alat pengujian Covid-19 diagnostik cepat, ventilator dan peralatan pelindung diri (APD) dan akan berusaha untuk menyediakan pasokan oksigen juga, lansir Al Jazeera.

Gedung Putih mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah mengidentifikasi sumber bahan mentah yang sangat dibutuhkan untuk pembuatan vaksin Covishield di India dan akan menyediakannya.

Ketua Komisi Eropa Ursula von der Leyen menulis di Twitter bahwa organisasi itu “mengumpulkan sumber daya untuk menanggapi dengan cepat permintaan bantuan India”.

Prancis, Inggris, dan Jerman juga menjanjikan dukungan cepat. Tetangganya, Pakistan menawarkan peralatan dan pasokan medis setelah Perdana Menteri Imran Khan menuliskan doa untuk “pemulihan cepat”.

Kematian dengan jumlah tinggi

Upaya internasional untuk membantu India semakin cepat pada Ahad (25/4) ketika krisis Covid-19 di negara itu tumbuh dengan infeksi dan kematian mencapai rekor tertinggi.

Sistem perawatan kesehatan telah berjuang untuk mengatasi lonjakan besar, dengan laporan kekurangan oksigen dan obat-obatan yang parah dan keluarga pasien memohon bantuan di media sosial.

India mencatat 349.691 kasus baru dan 2.767 kematian dalam 24 jam terakhir – tertinggi sejak dimulainya pandemi.

Ibu kota India, New Delhi, rumah bagi 20 juta orang dan kota yang paling parah terkena dampaknya di negara itu, lockdown diperpanjang hingga sepekan ke depan.

New Delhi pada Sabtu melaporkan lebih dari 24.000 kasus baru -dengan lebih dari seperempat dari mereka yang dites memberikan hasil positif- dan rekor kematian tertinggi 357.

“Kami berada dalam tantangan paling menyedihkan yang dihadapi negara kami sejak pemisahan tahun 1947,” kata Dr. Ritesh Malik dari Radix Healthcare kepada Al Jazeera.

“Kami melihat populasi yang sangat rentan terus-menerus mencari oksigen, tempat tidur, obat-obatan dan lainnya seperti parasetamol di kota-kota kecil di India,” tambahnya.

Perdana Menteri Narendra Modi mengatakan dalam pidato radio bulanannya pada Ahad bahwa India telah diguncang oleh “badai” dan dia meminta rakyatnya untuk divaksinasi dan tidak “terpengaruh oleh rumor apapun tentang vaksin”.

Negara ini telah memberikan hampir 141 juta suntikan vaksin sejauh ini, tetapi para ahli mengatakan program inokulasi massal perlu ditingkatkan secara signifikan di negara berpenduduk 1,3 miliar orang tersebut.

Ada kritik yang berkembang terhadap pemerintah Modi atas tuduhan bahwa mereka tidak siap sebelum lonjakan tersebut.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya