Bentrokan Meletus Di Mogadishu Akibat Kebuntuan Pemilu

0 103

MOGADISHU (Arrahmah.com) – Pertempuran meletus di ibu kota Somalia pada Ahad (25/4/2021) antara tentara yang setia kepada pemerintah dan lainnya yang marah kepada pemimpin negara itu. Ketegangan meningkat karena masa jabatan Presiden Mohamed Abdullahi Mohamed yang diperpanjang, seperti dilansir Associated Press, Senin (26/4).

Suara tembakan terdengar di sebagian besar kota Mogadishu, menyoroti peringatan sebelumnya bahwa kebuntuan pemilu dapat meningkatkan ketidakstabilan di Somalia.

Ratusan tentara yang diperkirakan memberontak, masih berseragam, mengambil posisi kunci di Mogadishu utara sementara penduduk bersembunyi.

Menteri keamanan dalam negeri Somalia, Hassan Hundubey Jimale, menyatakan belasungkawa kepada semua korban tetapi tidak mengatakan berapa banyak orang yang terbunuh atau terluka.

Dia menuduh “beberapa orang yang tidak tertarik dengan keamanan rakyat mereka” melancarkan serangan di Mogadishu dan dia mengatakan pasukan keamanan berhasil memukul mundur mereka.

Presiden menghadapi pertentangan yang meningkat di Somalia dan luar negeri setelah majelis rendah parlemen negara itu menyetujui perpanjangan dua tahun dari mandat presiden saat ini, termasuk pemerintah federal, sementara presiden Somalia menyetujui perpanjangan itu.

Setujunya presiden Somalia atas perpanjangan mandat membuat marah para pemimpin Senat dan kritik tajam dari komunitas internasional. Uni Afrika adalah yang terbaru mengutuk tindakan tersebut.

Pemilihan pemimpin Somalia, yang dimaksudkan untuk awal Februari, diputuskan untuk ditunda di tengah perselisihan antara pemerintah federal dan negara bagian Puntland dan Jubbaland bersama dengan oposisi.

“Kekerasan yang tidak dapat diterima malam ini dipicu dan dipimpin oleh pasukan yang ingin mengirim Somalia kembali ke masa lalunya yang kelam,” kata pemerintah federal dalam sebuah pernyataan.

“Campur tangan milisi dan asing bergabung untuk menakut-nakuti orang Somalia agar menyerah.”

Para tentara itu diyakini memasuki kota itu dari pangkalan militer di luar Mogadishu.

Kebanyakan dari mereka berasal dari klan mantan presiden Hassan Sheikh Mohamed dan Sharif Sheikh Ahmed.

Keduanya berjanji untuk mencopot secara paksa presiden jika dia tidak kembali ke negosiasi mengenai penundaan pemilu atau mengundurkan diri.

Mohamed dalam tweet menuduh pasukan yang setia kepada presiden menyerang rumahnya, menambahkan, “Saya memperingatkan dan sekarang mengulangi peringatan saya, betapa berbahayanya mempolitisasi keamanan. (Muhammad) akan memikul tanggung jawab atas apapun yang terjadi sebagai akibat dari ini. ”

Menteri keamanan dalam negeri Somalia membantahnya.

“Kami tidak dapat menerima Siad Barre yang lain,” kata salah satu tentara pemberontak, mengacu pada diktator yang digulingkan pada tahun 1991 menyebabkan konflik selama tiga dekade, pertama di antara panglima perang dan kemudian oleh kelompok militan al Syabaab.

Beberapa ratus demonstran berkumpul pada hari Ahad meneriakkan “Kami tidak ingin kediktatoran!” dan membakar foto presiden. (hanoum/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah