Presiden Somalia Cabut Tawaran Perpanjang Jabatan

0 110

MOGADISHU (Arrahmah.com) – Presiden Somalia Mohamed Abdullahi Mohamed mengumumkan dia tidak akan memperpanjang masa jabatannya selama dua tahun. Hal itu dia sampaikan sebagai bukti tunduk pada tekanan domestik dan internasional pasca bentrokan di ibu kota Mogadishu.

Beberapa jam sebelumnya, Perdana Menteri Mohamed Hussein Roble mengecam usulan perpanjangan masa jabatan dan menyerukan persiapan untuk pemilihan presiden baru.

Masa jabatan presiden berakhir pada Februari, tetapi negara itu gagal mengadakan pemilihan sesuai rencana. Awal bulan ini, majelis rendah parlemen memilih untuk memperpanjang masa jabatan empat tahun Mohamed dua tahun lagi.

Senat menolak langkah tersebut, memprovokasi krisis politik.

Para komandan polisi dan militer membelot ke oposisi, dan faksi-faksi yang bersaing dari pasukan keamanan yang membentengi posisi di pusat Mogadishu, meningkatkan ketakutan akan pertempuran sengit di jantung ibu kota, dan kekosongan keamanan di daerah sekitarnya yang dapat dimanfaatkan oleh militan Asy Syabaab yang terkait dengan Al Qaeda.

Dalam pernyataan yang disiarkan televisi pada Rabu (28/4/2021) pagi, presiden mengatakan dia memuji upaya perdana menteri dan para pemimpin politik lainnya dan menyambut baik pernyataan yang mereka keluarkan yang menyerukan agar pemilihan diadakan tanpa penundaan lebih lanjut.

Dia juga menyerukan diskusi mendesak dengan para penandatangan kesepakatan yang ditandatangani September lalu tentang pelaksanaan pemungutan suara.

Pihak oposisi, yang menuntut presiden mundur, tidak segera menanggapi. Presiden tidak membahas oposisi dalam pidatonya, tetapi mengecam “individu dan entitas asing yang tidak disebutkan namanya yang tidak memiliki tujuan selain untuk mengguncang negara”.

Para kepala dua negara bagian yang telah menjadi sekutu setia presiden juga menolak pada Selasa usulan perpanjangan masa jabatan Mohamed selama dua tahun.

Perdana Menteri Roble mendukung pernyataan bersama itu dan meminta pasukan keamanan untuk kembali ke barak mereka. Dia juga mendesak para pemimpin oposisi untuk menghentikan tindakan apa pun yang dapat merusak stabilitas Somalia.

Upaya Mohamed untuk memperpanjang masa jabatannya juga membuat marah para donor asing yang mendukung pemerintahannya.

Minggu ini, pasukan oposisi meninggalkan posisi di pedesaan saat mereka menuju pertikaian di ibu kota, memungkinkan al-Shabab untuk mengambil alih setidaknya satu kota.

Pasukan yang setia kepada oposisi menguasai bagian-bagian penting Mogadishu dan bentrok dengan pasukan pemerintah selama akhir pekan, meningkatkan kekhawatiran negara itu dapat kembali ke perang habis-habisan.

Khawatir dengan perkembangan luar biasa, Perserikatan Bangsa-Bangsa, Uni Afrika, Amerika Serikat, dan lainnya pada hari Selasa memperingatkan terhadap “fragmentasi yang muncul” dari Tentara Nasional Somalia di sepanjang garis klan.

Beberapa penduduk melarikan diri, khawatir Somalia kembali runtuh ke dalam konflik setelah bertahun-tahun mencoba membangun kembali dari perang saudara yang menghancurkan.

Presiden mengatakan dia mendesak “semua badan keamanan untuk menjaga stabilitas ibu kota dan keselamatan warga sipil yang tidak bersalah, menghindari tindakan apa pun yang dapat menyebabkan ketidakamanan”.

Pemilihan Somalia ditunda di tengah perselisihan antara pemerintah federal dan negara bagian Puntland dan Jubbaland bersama dengan oposisi.

Sebelumnya kerusuhan terjadi ketika muncul usulan perpanjangan masa jabatan Mohamed.

Bentrokan berhasil memecah-belah pasukan keamanan Somalia dengan berdasarkan etnis atau suku, kata International Crisis Group (27/4). (hanoum/arrahmah)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya