AS: Serangan Taliban tak pengaruhi penarikan pasukan Afghanistan

0 214

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Seorang pejabat Pentagon Amerika Serikat mengatakan “serangan kecil yang mengganggu” dari Taliban di Afghanistan tidak berdampak signifikan pada penarikan pasukan AS dan NATO yang sedang berlangsung dari negara itu, lansir Al Jazeera, Selasa (4/5/2021).

Pernyataan dari Sekretaris Pers Pentagon John Kirby datang tak lama setelah AS secara resmi memulai penarikan pasukannya pada hari Sabtu (1/5).

“Apa yang kami lihat adalah beberapa serangan kecil yang mengganggu selama akhir pekan yang tidak berdampak signifikan, tentu saja tidak pada orang-orang kami atau sumber daya kami di sana dan pangkalan,” kata Kirby kepada wartawan, Senin (3/5).

“Kami sejauh ini tidak melihat apa pun yang memengaruhi penarikan, atau memiliki dampak signifikan pada misi yang sedang dihadapi di Afghanistan,” katanya.

Presiden Joe Biden mengumumkan pada 13 April bahwa semua pasukan AS – yang pada saat itu berjumlah 3.500 – akan meninggalkan Afghanistan pada 11 September.

Para pejabat segera setelah mengumumkan bahwa sekitar 7.000 tentara di negara itu sebagai bagian dari koalisi NATO juga akan pergi.

Biden mengatakan penarikan AS tidak akan “berdasarkan kondisi”, yang berarti penarikan itu dimaksudkan untuk terus berlanjut terlepas dari perkembangan di lapangan.

Dalam beberapa pekan terakhir, Taliban telah meningkatkan serangannya terhadap pemerintah Afghanistan yang didukung AS, meningkatkan prospek serangan terhadap pasukan AS.

Sementara itu, pertempuran pada kuartal pertama 2021 menyebabkan 573 warga sipil Afghanistan tewas dan 1.210 luka-luka, meningkat 29 persen dari tahun sebelumnya, menurut PBB.

Kirby mengatakan militer AS akan mempertahankan kemampuannya untuk menanggapi serangan selama penarikan, mengatakan kepada wartawan bahwa Jenderal Austin Miller, komandan AS di Afghanistan, “pasti memiliki opsi tanggapan untuk memastikan bahwa dia melindungi pasukan dan rakyat kami”.

Satu insiden, serangan terhadap lapangan terbang militer di Kandahar yang digunakan oleh pasukan AS, sebelumnya dianggap oleh juru bicara AS sebagai “tembakan tidak efektif yang tidak efektif” yang tidak mengakibatkan cedera.

Lebih dari 100 personel pasukan keamanan Afghanistan telah tewas dalam beberapa pekan terakhir ketika pertempuran antara Taliban dan pasukan pemerintah Afghanistan berkecamuk setelah pengumuman AS.

Pertempuran tersebut khususnya mengalami peningkatan sejak 1 Mei – tenggat waktu awal yang dicapai antara mantan Presiden AS Donald Trump dan Taliban untuk penarikan pasukan AS. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya