Alasan Pembatasan Covid-19, Turki Bubarkan Jamaah Itikaf di Gaziantep

0 386

GAZIANTEP (Arrahmah.com) – Otoritas Turki membubarkan secara paksa aktivitas pengikut seorang tokoh Islam dari tiga masjid di Turki selatan. Kelompok tersebut dituding melakukan provokasi terhadap pembatasan Covid-19. Namun, mereka mengaku hanya melakukan i’tikaf di masjid.

Dilansir Reuters (4/5/2021), pembubaran ini terekam dalam sebuah video. Rekaman itu menunjukkan polisi bentrok dengan sekelompok orang di sebuah masjid di provinsi Gaziantep pada Ahad (2/5).

Polisi secara paksa membawa mereka keluar, sementara beberapa orang berteriak bahwa mereka hanya membaca Al Quran. Mereka disemprot dengan semprotan merica.

“Kami sedang membaca Al-Quran,” kata salah seorang dari mereka.

Turki telah memberlakukan penguncian penuh hingga pertengahan Mei untuk mencoba memangkas tingkat infeksi Covid-19 yang telah melonjak dalam beberapa pekan terakhir.

Shalat di masjid tidak dilarang berdasarkan tindakan tersebut. Namun, pihak berwenang di Gaziantep mengatakan kelompok itu berusaha untuk membatasi diri di masjid selama hari-hari terakhir Ramadhan tanpa izin sebelumnya.

Kantor gubernur Gaziantep mengatakan pada Senin (3/5) bahwa 76 orang yang memasuki tiga masjid tersebut telah diselidiki terkait kasus bermotif politik. Mereka merupakan kelompok anti pemerintahan Presiden Recep Tayyib Erdogan.

Dikatakan polisi telah menahan mereka setelah mereka terlibat dalam pembangkangan sipil. Polisi menambahkan bahwa proses peradilan akan digelar.

“Orang-orang yang melakukan provokasi ini adalah pengikut (pemimpin agama) Alparslan Kuytul yang telah diperiksa berkali-kali sebelumnya atas tuduhan pembangkangan dan tujuan mereka bukan untuk beribadah tetapi pembangkangan sipil,” kata kantor gubernur.

Kuytul, yang ditangkap pada 2018 dan diadili atas tuduhan terkait perlawanan terhadap pemerintah tetapi dibebaskan tahun lalu. Dia mengatakan di akun Twitter-nya bahwa anggota kelompoknya murni berusaha untuk beribadah dan tidak melakukan provokasi. (hanoum/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya