Lindungi hak dan kepentingan rakyat, Turki akui kerahkan tentaranya di Libya

0 254

ANKARA (Arrahmah.com) – Turki telah mengkonfirmasi bahwa tentaranya dikerahkan di Libya untuk melindungi hak dan kepentingan rakyat Libya, Anadolu  melaporkan. Menteri Pertahanan Hulusi Akar juga menekankan pentingnya kedaulatan dan kemerdekaan Libya selama pertemuan dengan pejabat Turki yang beroperasi di Libya yang dihadiri oleh Kepala Staf Libya Mohamed Al-Haddad.

Pejabat Turki itu menekankan bahwa negaranya akan terus mendukung negara-negara sahabat untuk membela tujuan, hak, dan kepentingan mereka yang adil. Turki dan Libya, tambahnya, memiliki sejarah dan nilai yang sama.

“Ada beberapa kendala saat kami tiba, dan kami melakukan segala upaya di darat, laut, dan udara untuk mengatasi tantangan tersebut,” jelas Akar. “Kami telah mencapai hasil yang penting, dan Turki serta saudara-saudaranya di Libya terus bekerja berdampingan untuk memodernisasi dan mengatur angkatan bersenjata Libya.”

Ia mengakui keahlian Kepala Staf Al-Haddad, Panglima Zona Militer Barat Osama Al-Juwaili, dan Panglima Wilayah Tripoli Abdel Baqi Marwan, yang telah “memberikan kontribusi besar” bagi keberhasilan operasi Turki di Libya.

“Yang penting sekarang adalah mencapai perdamaian dan ketenangan di Libya dan memastikan kelanjutan gencatan senjata. Kami belum dan tidak akan melupakan kematian 26 pemuda di Sekolah Tinggi Militer dan kuburan massal di Tarhuna. Kami akan melakukan apa yang kami lakukan. dapat, termasuk pelatihan, bantuan, dan konsultasi, tetapi prioritas utama kami adalah memulihkan kehidupan normal dan membersihkan area dari alat peledak dan ranjau. ”

Sang menteri mencatat bahwa sekitar 4.400 alat peledak telah dinetralkan, dan Turki telah memberikan layanan medis, termasuk lebih dari 10.000 pemeriksaan medis dan perawatan untuk Libya. Dia menekankan perlunya mendukung pemerintah Libya yang dipimpin oleh Abdul Hamid Dbeibeh, yang menunjukkan bahwa semua pihak yang terlibat akan melakukan yang terbaik untuk menjaga ketenangan di Libya hingga pemilihan pada bulan Desember.

Apalagi, ia menegaskan bahwa kehadiran Turki di Libya sangat penting dalam hal melindungi kepentingan dan hak Ankara di kawasan Mediterania timur. Untuk ini, perjanjian maritim yang ditandatangani dengan Tripoli penting, dan upaya Yunani untuk membatalkannya “sia-sia”.

Akar menyinggung isu-isu seperti Siprus, Irak utara, dan Suriah. Solusi dua negara adalah satu-satunya jalan ke depan di Siprus, tegasnya, sambil menunjukkan bahwa Turki telah berusaha untuk mengakhiri momok terorisme di Irak dan Suriah untuk membantu kehidupan kembali normal sebanyak mungkin.

Turki tidak hanya menampung empat juta pengungsi Suriah tetapi juga bertanggung jawab atas lima juta warga Suriah di Suriah utara. “Ankara melakukan segala yang mereka bisa untuk mengembalikan kehidupan mereka dengan memastikan kebutuhan dasar mereka dalam perawatan kesehatan, pendidikan, jalan, listrik, dan air minum.” (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya