Polisi Turki: Pemimpin Militer ISIS Ditangkap Di Istanbul

0 288

ISTANBUL (Arrahmah.com) – Polisi Turki telah menangkap seseorang yang mereka sebut sebagai kepala militer kelompok militan Islamic State (ISIS), kata pihak berwenang setempat.

Polisi Turki mengatakan, sebagaimana dilansir Middle East Eye (3/5/2021), bahwa tersangka pemimpin militer ISIS, yang menggunakan nama sandi Basim, ditahan di pinggiran kota Istanbul.

Dia diduga bertugas di dewan pengambilan keputusan ISIS dan mengorganisir pelatihan kelompok militan ISIS di Suriah dan Irak.

Menurut laporan Turki, Basim adalah warga negara Afghanistan yang diduga memiliki hubungan dekat dengan mendiang amir ISIS Abu Bakr al Baghdadi, yang tewas pada Oktober 2019, ketika pasukan Amerika Serikat (AS) mencoba menangkapnya di Idlib, Suriah.

Polisi Turki mengatakan pria yang tidak diketahui keberadaannya sejak Desember 2017 itu melakukan perjalanan menggunakan paspor palsu.

Laporan polisi Turki tidak dapat dikonfirmasi secara independen, begitu pula identifikasi pria tersebut. Belum ada negara lain yang mengomentari penangkapan tersebut.

Penangkapan itu dilakukan dalam operasi gabungan antara kepolisian Turki dan Organisasi Intelijen Nasional (MIT), menurut NTV, penyiar berita nasional Turki.

Kantor berita memposting foto pria itu setelah penangkapannya pada hari Ahad di sebelah foto, yang konon adalah orang yang sama, mengenakan pakaian militer dan memegang pedang.

Dilaporkan bahwa pria itu diinterogasi oleh pasukan anti-terorisme Turki setelah penangkapannya.

Setelah menguasai sepertiga dari Suriah dan Irak dan hancur oleh koalisi internasional, kelompok militan ISIS kini telah menjadi sel-sel klandestin kecil yang beroperasi melintasi daerah perbatasan gurun antara kedua negara.

Di Irak, koalisi pimpinan AS melawan ISIS yang tetap aktif, saat pasukan multi-nasional bekerja sama dengan militer Irak untuk menghancurkan sisa-sisa kelompok militan yang tersisa.

Menyusul kekalahan teritorial kelompok itu pada 2017 di Irak, ISIS sebagian besar telah dibatasi pada segitiga wilayah antara provinsi Salah al-Din, Diyala dan Kirkuk, termasuk pegunungan Hamrin.

Cekungan Hamrin, sebutan daerah itu, terjal dan tidak bisa ditembus. Ini adalah salah satu tempat perlindungan terbesar dan paling berbahaya di mana kelompok militan dan Kurdi terkonsentrasi selama beberapa dekade, dan di mana para militan ISIS mundur setiap kali keamanan menjadi terlalu ketat di daerah lain.

Daerah tersebut berada di antara yurisdiksi pasukan keamanan federal Irak dan Pemerintah Daerah Kurdistan (KRG), Peshmerga.

Pada Februari, Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan akan meningkatkan pasukan anti-ISIS dari 500 tentara menjadi 4.000, “atas permintaan pemerintah Irak”.

Misi yang diperluas kemungkinan akan mengambil alih beberapa kegiatan pelatihan yang dilakukan oleh koalisi pimpinan AS melawan kelompok ISIS. Misi diatur untuk memasukkan anggota NATO termasuk Inggris, Turki dan Denmark. (hanoum/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya