Di tengah tekanan global, Netanyahu keukeuh soal pembangunan ibukota "Israel" di Yerusalem

0 176

TEL AVIV (Arrahmah.com) – “Israel” dengan tegas menolak tekanan untuk tidak membangun di Yerusalem, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan pada Minggu (9/5/2021) menyusul tersebarnya kecaman internasional atas rencana penggusuran warga Palestina dari rumah-rumah di kota yang diklaim oleh pemukim Yahudi.

“Kami dengan tegas menolak tekanan untuk tidak melakukan pembangunan di Yerusalem. Sangat disesalkan, tekanan ini telah meningkat akhir-akhir ini,” kata Netanyahu dalam pidato yang disiarkan televisi menjelang peringatan nasional penangkapan “Israel” atas Yerusalem Timur dalam perang tahun 1967.

“Saya juga mengatakan kepada yang terbaik dari teman-teman kami: Yerusalem adalah ibu kota “Israel” dan sama seperti setiap negara membangun ibu kotanya dan membangun ibukotanya, kami juga memiliki hak untuk membangun di Yerusalem dan untuk membangun Yerusalem. Itulah yang kami lakukan dan itulah yang akan terus kami lakukan,” kata Netanyahu.

Sementara itu, Paus Fransiskus mengungkapkan keprihatinannya atas kerusuhan di Yerusalem, dengan mengatakan: “Kekerasan hanya menghasilkan kekerasan. Mari hentikan bentrokan ini. ”

“Saya berdoa agar ini bisa menjadi tempat pertemuan dan bukan bentrokan dengan kekerasan, tempat berdoa dan kedamaian. Saya mengajak semua orang untuk mencari resolusi bersama agar identitas multireligius dan multikultur kota suci bisa dihormati dan agar persaudaraan bisa berjaya,” lanjutnya usai mendaraskan doa Regina Caeli.

Yordania juga mendesak “Israel” pada Minggu (9/5) untuk menghentikan apa yang disebutnya sebagai serangan “barbar” terhadap jamaah di masjid al Aqsa Yerusalem dan mengatakan akan meningkatkan tekanan internasional.

Yordania, yang memiliki hak asuh atas situs Muslim dan Kristen di Yerusalem, mengatakan “Israel” harus menghormati jamaah dan hukum internasional yang melindungi hak-hak warga Arab.

“Apa yang dilakukan oleh polisi dan pasukan khusus “Israel”, dari pelanggaran terhadap masjid hingga serangan terhadap jamaah, adalah (perilaku) barbar yang ditolak dan dikutuk,” kata pemerintah dalam sebuah pernyataan.

Friksi telah meningkat di Yerusalem dan Tepi Barat yang diduduki, dengan bentrokan setiap malam di Sheikh Jarrah di Yerusalem Timur – lingkungan di mana banyak keluarga Palestina menghadapi penggusuran.

Menteri Luar Negeri Yordania Ayman Safadi mengatakan kerajaan, yang kehilangan Yerusalem Timur dan Tepi Barat dalam perang Arab-“Israel” 1967, akan melakukan yang terbaik untuk melindungi hak-hak warga Palestina dari klaim kepemilikan oleh pemukim Yahudi.

“”Israel” sebagai pasukan pendudukan memikul tanggung jawab untuk melindungi hak-hak warga Palestina di rumah mereka,” kata Safadi dalam komentarnya di media pemerintah.

Ketegangan di Yerusalem Timur telah meluas menjadi bentrokan antara polisi Zionis “Israel” dan warga Palestina di sekitar al Aqsa, masjid tersuci ketiga umat Islam, pada puncak bulan puasa Ramadhan. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya