Ratusan Warga Chicago Kutuk Serangan "Israel" Ke Palestina

0 141

CHICAGO (Arrahmah.com) – Ratusan warga melakukan aksi damai pada Rabu (12/5/2021) di pusat kota Chicago, di tengah meningkatnya ketegangan antara “Israel” dan Palestina.

Setelah berkumpul di persimpangan, pengunjuk rasa mulai berbaris ke utara menuju Michigan Avenue dan berkumpul di dekat konsulat Israel, lapor NBC (12/5).

Menurut para pendemo, mereka melakukan aksi sebagai bentuk protes dan mengutuk serangan udara ke warga Palestina dalam beberapa hari terakhir.

Lebih dari 50 orang telah tewas dan ratusan lainnya terluka dalam serangan sejauh ini, menurut para pejabat.

Kardinal Blase Cupich, Uskup Agung Chicago, mengeluarkan pernyataan pada hari Rabu yang menyerukan “doa dan perdamaian” antara kedua belah pihak, dan mengatakan bahwa dia berdoa agar penurunan ketegangan dapat terjadi.

“Tidak diragukan lagi hak ‘Israel’ atas keberadaan yang aman. Palestina, juga, memiliki hak atas kenegaraan, integritas teritorial, dan keamanan,” kata Cupich.

“Orang Yahudi, Kristen, dan Muslim semua memiliki hak fundamental untuk mengakses dengan aman tempat-tempat suci mereka di Kota Damai. Semua hak ini bergantung pada komitmen bersama untuk keadilan. Konflik kekerasan tidak akan meningkatkan hak-hak ini, tetapi mengancam setiap perdamaian abadi.”

“Sedih rasanya menonton berita dan melihat apa yang terjadi pada keluarga dan teman-teman kami di sana,” kata Hatem Abudayyeh, ketua Jaringan Komunitas Palestina Amerika Serikat (AS), kepada NBC 5.

“Mereka sangat ketakutan saat berada di rumah, dan mereka sangat cemas mendengarkan serangan udara.”

Presiden Joe Biden berbicara dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu Rabu, mengatakan bahwa Israel memiliki “hak untuk membela diri” dan bahwa dia berharap akan segera mengakhiri permusuhan.

“Harapan dan harapan saya adalah ini akan ditutup lebih cepat daripada nanti,” kata Biden di Gedung Putih. “Israel memiliki hak untuk mempertahankan diri ketika Anda memiliki ribuan roket yang terbang ke wilayah Anda.”

Aviv Ezra, Konsul Jenderal Israel untuk Midwestern AS, menggemakan sentimen presiden.

“Saya akan memberi tahu Anda apa yang akan dilakukan AS: Amerika tidak akan setuju, tidak untuk 1.000, tidak untuk 100, tidak untuk 10, tidak untuk satu roket,” kata Ezra. “Mereka akan menggunakan hak mereka untuk membela diri, dan inilah yang sebenarnya dilakukan ‘Israel’.”

Menurut NBC News, bentrokan di Yerusalem awal bulan ini meningkat menjadi kerusuhan hebat di jalan-jalan kota Arab-Israel. Bentrokan tersebut akhirnya mengakibatkan konflik udara yang mematikan antara Israel dan militan di Gaza.

Militan telah meluncurkan lebih dari 1.000 roket ke kota-kota “Israel”, termasuk Tel Aviv.

Salah satu roket itu menghantam sebuah bus di kota Holon, melukai empat orang, menurut Washington Post.

Roket juga menghantam dekat Bandara Internasional Ben Gurion, menyebabkan penutupan sementara dan pembatalan penerbangan oleh beberapa maskapai penerbangan besar AS, termasuk Delta dan United.

“Israel” telah membalas dengan pemboman situs-situs di Jalur Gaza, rumah bagi lebih dari 2 juta warga Palestina.

Sedikitnya 53 orang, termasuk 14 anak-anak, tewas dalam pemboman Israel, kata Kementerian Kesehatan Gaza kepada NBC News. (hanoum/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya