Armenia: Azerbaijan menyusup

0 415

YEREVAN (Arrahmah.com) – Pemimpin Armenia menuduh pasukan Azerbaijan melintasi perbatasan selatan dan mencoba mempertaruhkan klaim atas wilayah dalam peningkatan ketegangan baru antara musuh regional tersebut.

Nikol Pashinyan, penjabat perdana menteri negara itu, mengadakan pertemuan darurat dewan keamanannya pada Kamis (13/5/2021), mengatakan tentara Azerbaijan telah maju lebih dari tiga kilometer ke Armenia selatan.

Dia mengatakan tetangga mereka mencoba untuk “mengepung” Danau Sev Lich yang dimiliki oleh kedua negara.

“Ini merupakan pelanggaran terhadap wilayah kedaulatan Republik Armenia,” ujar Pashinyan. “Ini adalah tindakan infiltrasi subversif.”

Dia mengatakan tentara Armenia telah menanggapi dengan “manuver taktis yang tepat” tetapi menekankan bahwa ketegangan terbaru harus diselesaikan melalui negosiasi.

Kementerian pertahanan Armenia mengatakan pihak Armenia menghentikan gerak maju Azerbaijan dan memaksa pasukannya untuk kembali ke posisi mereka.

Kementerian luar negeri Azerbaijan menepis tuduhan itu Kamis malam (13/5), dengan mengatakan Azerbaijan menegakkan perbatasannya sendiri dan berkomitmen untuk meredakan ketegangan di wilayah tersebut.

Mereka menyebut reaksi Armenia terhadap perkembangan tersebut “tidak memadai” dan “provokatif”, menambahkan bahwa pejabat Azerbaijan sedang melakukan pembicaraan dengan penjaga perbatasan Armenia.

“Langkah-langkah untuk memperkuat sistem perlindungan perbatasan yang diterapkan dalam integritas teritorial Azerbaijan dilakukan berdasarkan peta yang tersedia untuk masing-masing pihak yang menentukan garis perbatasan antara Armenia dan Azerbaijan,” bunyi pernyataan Azerbaijan.

“Sejak memperoleh kembali kemerdekaannya, tidak ada perbatasan negara antara kedua negara karena alasan yang jelas, dan untuk alasan ini kami berbicara tentang proses teknis yang rumit, yang saat ini disertai dengan ketidaksepakatan antara kedua belah pihak.”

Tahun lalu, Armenia dan Azerbaijan berperang memperebutkan wilayah Nagorno-Karabakh.

Konflik enam minggu itu merenggut sekitar 6.000 nyawa dan berakhir setelah Armenia menyerahkan sebagian wilayah yang telah dikuasainya selama beberapa dekade.

Amerika Serikat – salah satu dari tiga negara dalam apa yang disebut “Grup Minsk” yang memimpin diplomasi di Nagorno-Karabakh – mengatakan pada Kamis (13/5) bahwa pihaknya “mengikuti” ketegangan yang meningkat.

“Kami memahami komunikasi antara para pihak sedang berlangsung dan mendesak untuk menahan diri dalam meredakan situasi secara damai,” tulis juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price di Twitter.

Pashinyan telah berada di bawah tekanan luar biasa untuk penanganan konfliknya. Dia mengundurkan diri pada bulan April sambil tetap dalam kapasitas sebagai pengurus, menyiapkan panggung untuk pemilihan parlemen 20 Juni yang bertujuan meredakan krisis politik di dalam negeri.

Moskow menengahi kesepakatan damai antara Armenia dan Azerbaijan tetapi ketegangan tetap ada.

Bulan lalu, Yerevan dan Baku bertukar tuduhan melepaskan tembakan di Karabakh dan di sepanjang perbatasan bersama mereka.

Etnis Armenia mendeklarasikan kemerdekaan untuk wilayah Nagorno-Karabakh Azerbaijan dan menguasai daerah pegunungan dalam perang brutal pada tahun 1990-an yang menewaskan puluhan ribu orang dan memaksa ratusan ribu mengungsi dari rumah mereka. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya