Cina tuding AS abaikan derita Palestina dengan blokir pertemuan PBB

0 272

BEIJING (Arrahmah.com) – Cina pada Jumat (14/5/2021) menuduh Amerika Serikat “mengabaikan penderitaan” umat Islam, setelah Washington memblokir pertemuan Dewan Keamanan PBB yang dijadwalkan untuk menangani konflik yang meningkat antara “Israel” dan Palestina.

AS, perisai diplomatik “Israel” di PBB, memblokir sesi Jumat (14/5) yang semula dijadwalkan meskipun terjadi pertumpahan darah yang semakin dalam – tetapi akhirnya setuju untuk memindahkannya ke hari Minggu, kata para diplomat.

Ketika krisis telah meluas, Cina memanfaatkannya untuk memukul AS secara diplomatik dengan memainkan kartu vetonya melalui isu Palestina di Dewan Keamanan.

Juru bicara kementerian luar negeri Cina Hua Chunying mengatakan kepada wartawan bahwa AS sendirilah yang menghalangi Dewan Keamanan untuk berbicara tentang krisis, “berdiri di sisi berlawanan dari komunitas internasional”.

“Apa yang kami rasakan adalah bahwa AS terus mengatakan bahwa mereka peduli dengan hak asasi manusia Muslim … tetapi mengabaikan penderitaan rakyat Palestina,” tambah Hua.

Dia membandingkan keengganan Amerika di Dewan Keamanan dengan seruan AS, Inggris, dan Jerman agar Cina mengakhiri penindasan terhadap minoritas Muslim Uyghur – sebuah masalah yang menghasut dalam hubungan AS-Cina.

“AS harus menyadari bahwa kehidupan Muslim Palestina sama berharganya,” katanya.

AS, sekutu utama “Israel”, telah membela serangan mematikan negara Yahudi itu, yang terjadi sebagai tanggapan atas tembakan roket dari gerakan Islam Palestina Hamas yang mengendalikan Jalur Gaza.

Tetapi pemerintahan Presiden Joe Biden juga telah menyuarakan kekhawatiran atas korban sipil dan sebelumnya mendorong “Israel” untuk menunda penggusuran warga Palestina di Yerusalem, pemicu langsung dari gejolak tersebut.

Hua mengatakan pada Jumat (14/5) bahwa upaya harus dilakukan untuk menurunkan situasi yang memanas dan mencegah krisis meningkat.

Dia menyatakan kembali bahwa Cina akan mendorong Dewan Keamanan untuk segera mengambil tindakan, serta menegaskan kembali dukungan kuatnya untuk solusi dua negara.

Sesi Dewan Keamanan, yang diadakan melalui konferensi video karena pandemi, membutuhkan dukungan dari semua 15 anggota. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya