AS serukan gencatan senjata, Netanyahu minta dua hari lagi bombardir Gaza

0 378

GAZA (Arrahmah.com) – Perdana Menteri “Israel” Benjamin Netanyahu telah meminta pemerintah AS selama dua hingga tiga hari sebelum mengakhiri operasi militernya di Jalur Gaza, sumber yang mengetahui pembicaraan gencatan senjata antara “Israel” dan faksi perlawanan Palestina mengatakan kepada Anadolu Agency.

Sumber, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan permintaan “Israel” datang setelah Washington meminta Netanyahu pada Ahad dan Senin untuk mengakhiri agresi di wilayah yang terkepung.

Sementara itu, Barak Rafid, koresponden politik dari media lokal “Israel” Walla, mengatakan kepada CNN bahwa tentara akan “membutuhkan 24-48 jam untuk menyelesaikan operasi di Gaza”.

“Pesan dari pemerintahan [Presiden AS] Joe Biden kepada ‘Israel’ adalah bahwa waktu untuk [menghentikan] operasi sudah hampir habis,” katanya.

Menyusul panggilan telepon antara Biden dan Netanyahu tadi malam, Gedung Putih mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Biden “menyatakan dukungannya untuk gencatan senjata dan membahas keterlibatan AS dengan Mesir dan mitra lainnya untuk mencapai tujuan itu.”

Selama panggilan tersebut, Biden “menegaskan kembali dukungannya yang kuat untuk ‘hak Israel’ untuk mempertahankan diri dari serangan roket tanpa pandang bulu,” kata pernyataan itu.

Namun, sumber yang mengetahui detail kontak gencatan senjata menunjukkan bahwa Netanyahu menolak untuk membuat komitmen apa pun sebagai imbalan atas gencatan senjata.

Perusahaan Penyiaran Publik “Israel” (IPBC), mengutip sumber-sumber “Israel” yang mengetahui pembicaraan gencatan senjata yang sedang berlangsung, mengatakan ada “tanda-tanda optimisme” mengenai kemungkinan mengakhiri operasi militer di Jalur Gaza. Kantor Netanyahu, bagaimanapun, membantah rumor tersebut, kata IPBC, sementara Menteri Energi Israel Yuval Steinitz mengatakan kepada saluran itu bahwa dia mengesampingkan kemungkinan mengakhiri operasi militer di Jalur Gaza dalam beberapa hari mendatang.

Setidaknya 212 warga Palestina telah tewas, termasuk 61 anak dan 36 wanita, dan 1.400 lainnya terluka dalam serangan “Israel” di Jalur Gaza sejak 10 Mei, menurut Kementerian Kesehatan Palestina. Sepuluh orang “Israel” juga tewas.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya