Gencatan senjata berlaku, ribuan orang kembali ke rumah mereka di Gaza

0 147

GAZA (Arrahmah.com) – Ribuan pengungsi Palestina di Jalur Gaza yang terkepung telah mulai kembali ke rumah mereka untuk memeriksa kerusakan, sementara “Israel” kembali ke kehidupan normal, saat gencatan senjata antara Israel dan Hamas terjadi setelah 11 hari pertempuran mematikan.

Pejabat Palestina pada Jumat (21/5/2021) menyebutkan biaya rekonstruksi mencapai puluhan juta dolar.

Sementara itu, lima mayat lagi ditarik dari puing-puing Gaza, menjadikan jumlah korban tewas mencapai 248 termasuk 66 anak, dengan lebih dari 1.900 luka-luka.

Militer “Israel” mengatakan seorang tentara “Israel” telah tewas, serta 12 warga sipil, termasuk dua anak. Ratusan orang dirawat karena cedera setelah tembakan roket menyebabkan kepanikan dan mengirim orang-orang di Tel Aviv ke tempat penampungan, lansir Al Jazeera.

Juru bicara Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Margaret Harris mengatakan fasilitas kesehatan Gaza terancam kewalahan oleh ribuan korban cedera.

Dia menyerukan akses segera ke Jalur Gaza untuk pasokan kesehatan dan tim medis.

“Tantangan sebenarnya adalah penutupan,” katanya dalam pengarahan PBB virtual.

Gaza telah bertahun-tahun menjadi sasaran blokade “Israel” yang membatasi perjalanan orang dan barang, serta pembatasan oleh Mesir.

Fabrizio Carboni, direktur regional Komite Internasional Palang Merah, menggemakan seruan WHO untuk pasokan medis yang mendesak, menambahkan, “Butuh waktu bertahun-tahun untuk membangun kembali – dan bahkan lebih untuk membangun kembali kehidupan yang retak.”

Ratusan rumah hancur

Harry Fawcett dari Al Jazeera, melaporkan dari Gaza, mengatakan bahwa sekitar 1.000 rumah telah hancur total, 700 di antaranya rusak parah, dan 14.000 unit rumah lainnya rusak sebagian.

“[Ada] rasio sekitar lebih dari enam orang per rumah di kota ini dan di Jalur Gaza, itu berarti lebih dari 80.000 orang yang kehilangan rumah atau rumahnya rusak parah atau sebagian. Itu adalah bencana besar bagi komunitas ini, ”katanya.

Nazmi Dahdouh (70), ayah dari lima anak, mengatakan rumahnya di Kota Gaza hancur dalam serangan “Israel”.

“Kami tidak punya rumah lain. Saya akan tinggal di tenda di atas puing-puing rumah saya sampai dibangun kembali, ” katanya kepada kantor berita AFP.

Malak Mattar, seorang seniman di Kota Gaza, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa gencatan senjata telah membawa kelegaan bagi keluarganya.

“Kami merasa lega. Kami akhirnya bisa mendapatkan jam tidur yang lama yang merupakan sesuatu yang telah kami kurangi selama 10 atau 11 hari terakhir, jadi itu hal yang baik bahwa kami merasa aman, bahwa tidak ada pemboman, ” kata Mattar.

“Kami sekarang bisa mendapatkan persediaan makanan, jadi, kami merasa lega.”  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya