PBB: Tentara bayaran Libya menjadi ancaman bagi seluruh Afrika Utara

0 228

TRIPOLI (Arrahmah.com) – Utusan khusus PBB untuk Libya memperingatkan Dewan Keamanan bahwa kemajuan dalam masalah utama penarikan tentara bayaran dan pejuang asing dari Libya telah terhenti dan kehadiran mereka yang berkelanjutan merupakan ancaman tidak hanya bagi Libya tetapi juga bagi kawasan Afrika Utara.

Jan Kubis mengatakan pada Jumat (21/5/2021) insiden baru-baru ini di negara tetangga Chad, di mana pemberontak disalahkan atas pembunuhan presiden lama Idriss Deby bulan lalu, adalah pengingat akan hubungan antara situasi keamanan di Libya dan keamanan serta stabilitas di wilayah tersebut.

“Mobilitas tinggi kelompok bersenjata dan teroris, tetapi juga migran dan pengungsi, seringkali melalui saluran yang dioperasikan oleh jaringan kriminal terorganisir dan pemain lokal lainnya melintasi perbatasan yang tidak terkendali hanya meningkatkan risiko ketidakstabilan dan ketidakamanan di Libya dan kawasan itu,” katanya.

Kubis mengatakan misi PBB di Libya, yang dikenal sebagai UNSMIL, melaporkan “berlanjutnya kehadiran elemen asing, tentara bayaran dan aset terkait lainnya, sehingga memperkuat divisi Libya”.

Libya telah dilanda kekacauan sejak pemberontakan yang didukung NATO menggulingkan penguasa lama Muammar Gaddafi pada 2011 dan membagi negara kaya minyak itu antara pemerintah yang diakui PBB di ibu kota, Tripoli, dan otoritas saingan yang berbasis di timur negara itu, masing-masing didukung oleh kelompok bersenjata dan pemerintah asing.

Pada April 2019, komandan yang berbasis di timur Khalifa Haftar dan pasukannya, yang didukung oleh Mesir dan Uni Emirat Arab, melancarkan serangan untuk mencoba dan merebut Tripoli. Kampanyenya selama 14 bulan gagal setelah Turki meningkatkan dukungannya kepada pemerintah yang diakui PBB dengan perangkat keras militer canggih, pasukan, dan ribuan tentara bayaran Suriah.

Gencatan senjata Oktober mengarah pada pembentukan pemerintah sementara bersama, yang mengambil alih kekuasaan pada Maret, dan ditugaskan untuk menyatukan negara yang terpecah dan mengarahkannya melalui pemilihan presiden dan parlemen pada 24 Desember. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya