Macron: Pasukan Azerbaijan harus tinggalkan wilayah Armenia

0 411

PARIS (Arrahmah.com) – Presiden Prancis Emmanuel Macron pada Selasa (1/6/2021) mendesak pasukan Azerbaijan untuk meninggalkan wilayah Armenia setelah serangkaian insiden dalam beberapa pekan terakhir menimbulkan kekhawatiran gelombang baru dalam pertempuran antara musuh Kaukasus setelah perang enam pekan tahun lalu.

Menjadi tuan rumah sementara Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan untuk melakukan pembicaraan di Paris, Macron mengatakan “banyak yang masih perlu dilakukan” untuk memastikan ketahanan gencatan senjata setelah konflik tahun 2020.

Prancis dipandang sebagai salah satu sekutu terdekat Yerevan dan telah berulang kali menjanjikan dukungan untuk Armenia setelah kekalahannya dalam konflik tersebut.

Pemerintah Prancis juga mewaspadai dukungan yang diberikan oleh anggota NATO Turki kepada Azerbaijan dalam perang tersebut.

“Demarkasi perbatasan harus dilakukan secara eksklusif sebagai bagian dari negosiasi dan tanpa fait accomplis di lapangan dan, di atas segalanya, tanpa penggunaan kekuatan,” kata Macron.

“Pasukan Azerbaijan harus meninggalkan wilayah kedaulatan Armenia,” tambahnya, tanpa merinci posisi mana yang mereka pegang.

Ketegangan meningkat sejak Pashinyan menuduh militer Azerbaijan bulan lalu melintasi tiga kilometer melintasi perbatasan selatannya untuk “mengepung” danau Sev Lich, yang dimiliki oleh kedua negara.

Pertempuran itu terjadi menjelang pemilihan parlemen di Armenia pada 20 Juni, yang diumumkan Pashinyan di bawah tekanan dari pengunjuk rasa oposisi.

Macron mendesak para pihak untuk kembali ke posisi yang mereka pegang sebelum lonjakan ketegangan saat ini, menambahkan bahwa “Prancis siap membantu dengan diskusi.”

Armenia dan Azerbaijan bentrok selama enam pekan tahun lalu atas kendali Nagorno-Karabakh, daerah kantong pegunungan etnis Armenia di Azerbaijan yang dikendalikan selama beberapa dekade oleh separatis.

Perang berakhir dengan Armenia kehilangan sebagian besar wilayah yang dikuasainya di Azerbaijan, memicu krisis politik di negara itu atas apa yang dianggap banyak orang sebagai kekalahan yang memalukan.

Pashinyan memuji dukungan Prancis dalam krisis.

“Prancis dan Armenia memiliki hubungan istimewa. Sejak awal krisis, Presiden Macron berbicara bahasa kebenaran dan suara ini terdengar,” katanya.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya