Bilal Abdul Kareem Ungkap Maraknya Penyiksaan di Penjara HTS

0 880

IDLIB (Arrahmah.com) – Lama menghilang tanpa kabar sejak pembebasannya, wartawan Amerika Serikat (AS) Bilal Abdul Kareem untuk pertama kalinya berbicara tentang penangkapannya dan penahanan selama berbulan-bulan oleh kelompok perlawanan Suriah Hai’ah Tahrir Syam (HTS) di provinsi Idlib Suriah.

Berbicara secara eksklusif kepada Middle East Eye (MEE), Abdul Kareem menuduh Abu Muhammad al Jaulani, pemimpin HTS, tidak layak untuk memerintah dan berbohong tentang kondisi di penjara organisasi tersebut kepada berbagai media.

Sebelumnya Jaulani membantah dalam wawancara yang disiarkan pekan ini di jaringan PBS AS bahwa tahanan yang ditahan oleh kelompok itu telah mengalami penyiksaan.

Bilal saat ini dilarang oleh HTS untuk melaporkan, atau muncul di media sosial, sebagai syarat pembebasannya dari penjara pada Februari lalu.

Dia mengakui bahwa dia membahayakan dirinya sendiri dengan berbicara menentang kelompok itu, meskipun dia mengatakan dia telah meninggalkan wilayah itu di bawah kendali HTS.

HTS adalah aliansi kelompok-kelompok perlawanan Suriah berbasis Islam yang telah menguasai sebagian besar Idlib sejak 2017 dan telah menjadi salah satu kekuatan tempur oposisi paling efektif selama perang satu dekade di Suriah.

Saat ini HTS dicap organisasi teroris oleh PBB, AS dan banyak negara Barat lainnya karena sempat memiliki hubungan dengan Al Qaeda dan ISIS. HTS pun dituduh telah melakukan kekejaman, eksekusi, dan kejahatan perang oleh pemantau hak asasi manusia.

Bilal mengatakan kepada MEE bahwa dia sendiri telah diancam dengan kekerasan fisik dan sebagian besar ditahan di sel isolasi selama lebih dari enam bulan setelah penangkapannya Agustus lalu. Dia mengatakan dia sering mendengar suara tahanan lain yang disiksa di sel terdekat.

“Hampir setiap hari setiap pekan, saya harus mendengarkan jeritan penyiksaan hanya beberapa meter dari saya. Semua orang di penjara selalu bisa mendengar penyiksaan,” katanya kepada MEE.

Abdul Kareem telah melaporkan berita dari daerah-daerah yang dikuasai oposisi di Suriah sejak 2012, sebagian besar untuk platform On the Ground News miliknya. Dia pun menjadi kontributor untuk MEE, CNN, BBC, dan SkyNews.

Dia terkenal karena laporannya ketika hari-hari terakhir pertempuran Aleppo timur pada Desember 2016. Dia melakukan liputan langsung evakuasi kelompok perlawanan Suriah oleh rezim Suriah ke Idlib

Bilal mengatakan kepada MEE bahwa dia telah ditangkap setelah menyampaikan kekhawatiran tentang penyiksaan di penjara HTS dalam laporannya sendiri.

Satu kasus menonjol yang dia liput adalah kasus Tauqir Sharif, seorang relawan asal Inggris yang mengatakan dia telah diikat dengan ban dan dipukuli saat berada dalam tahanan HTS.

Setelah penangkapannya, Bilal mengatakan bahwa dia telah diborgol dan ditutup matanya dan diinterogasi setiap hari di mana dia diancam akan dipukuli oleh interogatornya.

“Dia berkata: ‘Kami perlu mengajukan beberapa pertanyaan kepada Anda. Jika jawaban Anda tidak tersedia, maka kami memiliki wewenang untuk secara fisik melakukan sesuatu kepada Anda sehingga Anda akan memberi tahu kami apa yang perlu kami ketahui’. Mereka menjajarkan saya di dinding seolah-olah mereka akan mulai memukuli saya,” ungkap Bilal.

Abdul Kareem mengatakan dia akhirnya dikirim kembali ke selnya dan tidak mengalami penyiksaan fisik apa pun. “Saya tidak punya pengacara, saya tidak punya akses ke siapa pun di luar. Saya baru saja pergi. Itulah situasi saya.”

Empat setengah bulan kemudian, penjaga datang ke sel Bilal. “Mereka menutup mata saya dan membelenggu tangan saya. Kemudian mereka memasukkan saya ke dalam sebuah van dan mereka membawa saya ke lokasi lain, melepaskan belenggu, melepas penutup mata dan berkata: ‘Pengadilan Anda akan segera dimulai.'”

Dia kemudian dijatuhi hukuman 12 bulan penjara atas tuduhan bekerja dengan kelompok yang membahayakan keamanan publik, hasutan melawan pihak berwenang, dan menerbitkan serta mempromosikan kebohongan yang mempengaruhi lembaga tanpa bukti.

Dia kemudian dijatuhi hukuman 12 bulan penjara atas tuduhan bekerja dengan kelompok yang membahayakan keamanan publik, hasutan melawan pihak tertentu, dan menerbitkan serta memberikan dampak yang mempengaruhi tanpa bukti.

Setelah hukumannya dijalani, Bilal mengatakan dia ditawari prospek pembebasan lebih awal jika dia setuju untuk meminta maaf sebagai bagian dari permohonan grasi. Dia mengatakan dia menolak untuk melakukannya dan siap untuk menjalani hukuman 12 bulan penuh.

Bilal akhirnya dibebaskan pada 17 Februari setelah adanya petisi yang diajukan oleh para tetua wilayah Atmeh Idlib untuk pembebasannya.

Bilal mengatakan kepada MEE bahwa dia pernah menikmati hubungan bersahabat dengan HTS, serta dengan kelompok oposisi lainnya yang berperang melawan pasukan rezim Suriah dan sekutu mereka.

Dia mengatakan dia telah berusaha untuk memberikan HTS untuk berbicara dan membantah ketika mereka dituduh terorisme.

Namun dia mengatakan HTS menjadi semakin memusuhi dia sejak 2018, karena pelaporannya semakin kritis terhadap kekurangan kelompok itu setelah memantapkan dirinya sebagai otoritas de facto di Idlib.

“Sekarang, perubahan apa yang terjadi?” katanya kepada MEE. “Perubahannya sederhana. Mereka berkuasa… dan kemudian mereka mulai melakukan hal-hal selain yang mereka katakan. Mereka berjanji akan membawa pemerintahan Islam. Mereka tidak melakukannya. Mereka berjanji untuk membawa keadilan. Mereka tidak melakukannya. Saya berkewajiban untuk melaporkan kekurangan tersebut. Dan saat itulah mereka menjadi memusuhi saya.”

Tuduhan keterlibatan HTS dan pendahulunya dalam penahanan sewenang-wenang dan penyiksaan mendahului naiknya kekuasaan di Idlib.

Sebuah laporan Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa yang diterbitkan pada bulan Maret oleh Komisi Penyelidikan Internasional Independen di Republik Arab Suriah mengutip tuduhan pelanggaran terkait penahanan terkait dengan HTS dan kelompok terkait sejak tahun 2011.

Dikatakan HTS telah secara sewenang-wenang menahan warga sipil dalam upaya sistematis untuk meredam perbedaan pendapat dan telah mendirikan penjara hukuman di mana penyiksaan dan perlakuan buruk tersebar luas.

Bilal mengatakan dia telah berusaha untuk melaporkan keluhan sebelumnya tentang penyiksaan terhadap HTS, tetapi kebanyakan dari mereka yang membuat tuduhan tidak siap untuk tampil di depan kamera atau mengidentifikasi diri mereka sendiri.

Dia mengutip sebuah laporan oleh On the Ground News pada April 2019 di mana seorang ibu mengatakan bahwa putranya, Marwan al Umqi, telah disiksa sampai mati di penjara HTS.

“Politik mereka terhadap saya berubah,” kata Bilal. “Dan beberapa anggota mereka berkata kepada saya: ‘Bilal kami pikir kamu keren”.

Dan saya berkata: “Nah, Anda tahu? Jika menutupi siksaanmu berarti aku keren, maka kembalilah dan beri tahu mereka bahwa aku tidak keren dan aku tidak akan keren karena bukan untuk itu aku datang ke sini.’”

HTS telah berulang kali membantah tuduhan bahwa mereka menganiaya dan menyiksa tahanan.

Dalam sebuah wawancara dengan Frontline PBS, yang difilmkan pada bulan Februari, Jaulani mengatakan “tidak ada penyiksaan” di Idlib.

“Tidak ada penyiksaan. Ini ditolak sama sekali,” kata Jaulani.

Namun Bilal mengatakan Jaulani dan orang-orang di HTS yang membelanya bersalah karena memaafkan pelanggaran yang sama yang pernah mereka kutuk ketika dilakukan oleh pasukan keamanan rezim Suriah Bashar Asad.

Bilal mengatakan bahwa salah satu pejabat HTS yang dia ajak bicara telah mencoba membela pernyataan Jaulani dengan mengatakan bahwa kekerasan fisik yang dilakukan kepada para tahanan tidak termasuk penyiksaan dan diizinkan sebagai bentuk hukuman untuk membuat mereka mengakui kesalahan mereka.

Bilal mengatakan bahwa dia tidak menganggap Jaulani sebagai teroris karena HTS tidak berusaha untuk melakukan serangan di luar Suriah. Tapi dia mengatakan dia tidak akan tinggal diam tentang kekurangan Jaulani sebagai seorang pemimpin, dan menyarankan dia mencari legitimasi Barat dengan berbicara kepada PBS.

“Saya tidak berpikir dia teroris. Saya pikir dia tidak layak untuk memerintah jika dia akan melanjutkan jalan yang dia jalani sekarang. Jadi jika dia menginginkan legitimasi Barat dan dia ingin mengejarnya, tidak apa-apa. Itu urusannya. Tetapi jika dia berpikir bahwa saya akan tetap diam saat dia menyiksa dan menahannya tanpa batas waktu menuju kekuasaan, seperti yang kita katakan di Amerika, saya datang ke Vegas bukan untuk kalah.”

Abdul Kareem juga menganggap Pemerintah Keselamatan sebagai tipuan. “Tidak ada seorang pun di sini yang memberikan kepercayaan besar kepada Pemerintah Keselamatan,” katanya. “Saya ragu ada satu dari seratus orang yang bahkan bisa memberi tahu Anda siapa presiden Pemerintah Keselamatan, karena semua orang tahu bahwa dia tidak memiliki kekuasaan.”

Bilal mengatakan kepada MEE bahwa dia sekarang telah meninggalkan wilayah yang dikuasai HTS karena kekhawatiran akan keselamatannya sendiri setelah diberitahu oleh pejabat HTS bahwa dia dianggap sebagai ancaman keamanan.

“Mereka mengatakan kepada saya bahwa mereka menganggap saya lebih menjadi ancaman di wilayah ini daripada seorang pembom bunuh diri militan ISIS. Dan alasan dia mengatakan itu adalah ‘karena orang-orang mendengarkanmu’. Jadi saya terpaksa meninggalkan wilayah mereka”. (hanoum/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya