Komunitas Rohingya meminta pemerintah bayangan Myanmar menepati janji

0 178

MYANMAR (Arrahmah.com) – Anggota komunitas Rohingya menyatakan tanggapan yang hati-hati terhadap deklarasi Posisi Kebijakan tentang Rohingya di Negara Bagian Rakhine oleh Pemerintah Persatuan Nasional (NUG), sebuah pemerintahan bayangan anti-kudeta di Myanmar.

Pemerintah pengasingan yang dibentuk pada April lalu, mengeluarkan kebijakan tersebut pada Kamis untuk pertama kalinya, lansir Anadolu.

Ia memproklamirkan untuk memulihkan hak kewarganegaraan bagi Rohingya, memulai repatriasi yang telah lama terhenti dari orang-orang yang dianiaya dan mencabut Undang-Undang Kewarganegaraan 1982 yang kontroversial dan sistem Kartu Verifikasi Nasional yang menipu.

Pembela hak global memuji deklarasi tersebut dan merekomendasikannya untuk memasukkan perwakilan Rohingya dalam proses anti-kudeta dan pro-demokrasi.

Rohingya, bagaimanapun, waspada dengan kebijakan NUG karena mereka mengingat penderitaan masa lalu dan kekurangan mereka di bawah pemimpin yang sama ketika mereka memegang kekuasaan dengan restu dari Tatmadaw, atau militer Myanmar.

Di sebuah kamp pengungsi di Bangladesh, Mayyu Khan memperingatkan bahwa Rohingya selalu ragu apakah langkah baru adalah “taktik atau rencana.”

Khan berkata, “Kami takut akan hal itu.” Itu adalah pemerintahan bayangan yang dibentuk oleh anggota parlemen terguling dari partai Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) dari Penasihat Negara yang ditahan dan pemimpin de facto Aung San Suu Kyi.

“Ketika kami diberikan kembali kewarganegaraan kami dan dipulangkan dengan benar, keinginan terbesar kami akan terpenuhi,” katanya.

Terlepas dari pengalaman pahit di masa lalu, Rohingya selalu bekerja secara positif, katanya.

“Faktanya, pemerintah NUG adalah versi baru dari NLD. Mereka tidak pernah secara terbuka mencoba untuk mengatasi masalah Rohingya, tetapi Rohingya telah sepenuhnya mendukung mereka dan berpartisipasi dalam pekerjaan mereka.”

Pembela hak-hak Rohingya, pemenang penghargaan Razia Sultana mengatakan, “Kami membayar terlalu banyak dan ketika kami memintanya, kebanyakan dari mereka [pemimpin NUG] diam dan seiring berjalannya waktu mereka berada di bawah situasi yang sama.”

Dia, bagaimanapun, menyambut kebijakan baru sebagai hal yang positif. “Apa pun, siapa pun kecuali Tatmadaw, kami siap bergandengan tangan dengan rakyat negara kami untuk perdamaian.”

Menggarisbawahi keinginan inti Rohingya, dia menambahkan bahwa masyarakat “tidak memiliki harapan lagi, hanya ingin menjadi bagian dari Burma [Myanmar].”

Dr. Ambia Perveen, ketua Dewan Rohingya Eropa mengatakan deklarasi itu “paling positif” tetapi “hanya tindakan yang akan mengonfirmasi atau membuktikan kata-kata mereka.”

“Kami berulang kali menyoroti tuntutan kami untuk mengembalikan Rohingya dengan hak, keamanan dan martabat ke tempat asal mereka dan mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk membawa semua pelaku genosida ke pengadilan,” katanya.

Untuk mengembalikan kepercayaan Rohingya pada pemerintah bayangan, dia merekomendasikan bahwa “NUG perlu memiliki perwakilan Rohingya di tim mereka dan terutama mereka perlu melibatkan suara para pengungsi.”

Apa kebijakan NUG

Kebijakan tersebut menyatakan prinsip yang jelas tentang pemberian kewarganegaraan.
“Semua warga negara yang bersumpah setia kepada Persatuan terlepas dari asal etnis mereka dianggap memiliki kenikmatan penuh atas hak-hak warga negara. Pemerintah Persatuan Nasional tidak akan mentolerir segala bentuk diskriminasi.”

Kebijakan yang sama akan diterapkan sebagai “dasar untuk mengatasi krisis Rohingya” katanya, dan “solusi bersama” akan menghormati “hak asasi semua orang”.

Mengatasi penghapusan kediktatoran militer sebagai tujuan bersama semua orang, dikatakan NUG akan menerapkan semua kebijakan dalam “konsultasi dengan banyak pemangku kepentingan yang berbeda di Negara Bagian Rakhine, termasuk kelompok Rohingya dan perwakilan pengungsi dari kamp IDP [Internally Displaced People].”

Mengacu pada tindakan keras militer yang tidak manusiawi terhadap Rohingya selama beberapa dekade, termasuk kebrutalan pada Agustus 2017, makalah kebijakan itu mengatakan: “Pemulangan dan Keadilan akan dipastikan dalam Konstitusi Serikat Demokrat Federal di masa depan.”

“Kami bermaksud, jika perlu, untuk memulai proses untuk memberikan yurisdiksi Pengadilan Kriminal Internasional atas kejahatan yang dilakukan di Myanmar terhadap Rohingya dan komunitas lainnya,” katanya.

NUG juga mendorong Rohingya untuk secara aktif bergabung dengan gerakan anti-kudeta mereka. “Kami mengundang Rohingya untuk bergandengan tangan dengan kami dan dengan orang lain untuk berpartisipasi dalam Revolusi Musim Semi ini melawan kediktatoran militer dengan segala cara yang memungkinkan.”

Menghapus undang-undang yang diskriminatif

Kebijakan baru ini juga memastikan penghapusan semua undang-undang diskriminatif di Myanmar. “Proses pencabutan, amandemen, dan penyebaran undang-undang, termasuk UU Kewarganegaraan 1982, dengan konstitusi baru, akan bermanfaat dalam menyelesaikan konflik di Negara Bagian Rakhine,” katanya.

Menggarisbawahi masalah kewarganegaraan Rohingya yang banyak dibicarakan, ia menambahkan: “Rohingya berhak atas kewarganegaraan oleh undang-undang yang akan sesuai dengan norma-norma hak asasi manusia yang mendasar dan prinsip federal yang demokratis.”

Tentang sistem kartu verifikasi yang rumit, dikatakan: “Kami selanjutnya berkomitmen untuk menghapuskan proses penerbitan Kartu Verifikasi Nasional.”

Sementara itu, LSM hak asasi manusia internasional, Fortify Rights, dalam sebuah pernyataan mendesak NUG untuk menunjuk perwakilan etnis-Rohingya untuk proses tersebut.

“Ini adalah momen penting bagi orang-orang Rohingya dan Myanmar secara keseluruhan,” kata Matthew Smith, Chief Executive Officer Fortify Rights, menambahkan bahwa “kebijakan baru ini menetapkan landasan bagi realisasi masa depan hak-hak Rohingya di Myanmar, dan untuk jalan yang lebih terpadu menuju demokrasi.”  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya