"Israel" sepakati pemerintahan baru tanpa Netanyahu

0 0

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Pemimpin terlama “Israel”, Benjamin Netanyahu, telah digulingkan dari jabatannya oleh koalisi saingan dari seluruh spektrum politik, disatukan oleh keinginan mereka untuk mengakhiri kekuasaannya selama 12 tahun.

Parlemen “Israel” memberikan suara 60-59 mendukung pemerintahan baru pada Ahad (13/6/2021), mengakhiri masa jabatan 12 tahun berturut-turut Benjamin Netanyahu sebagai perdana menteri, lansir MEMO.

Setelah pengumuman itu, Benjamin Netanyahu menyatakan kepada Reuters: “Kami akan segera kembali.” Netanyahu mengatakan dia akan bekerja di oposisi untuk “menggulingkan pemerintah berbahaya ini” dan kembali berkuasa.

Naftali Bennett, seorang ultra-nasionalis akan memimpin kabinet baru. Bennett, yang telah mengesampingkan negara Palestina merdeka dan ingin “Israel” mempertahankan kendali penuh atas semua tanah yang didudukinya, akan menjadi perdana menteri untuk dua tahun pertama dari masa jabatan empat tahun sebelum menyerahkan kepada sekutu tengahnya, Yair Lapid.

“Pemerintah perubahan” yang mereka klaim -campuran politisi yang menentang ideologis dari nasionalis agama Yahudi garis keras hingga partai Islam Arab kecil- akan dilantik beberapa hari mendatang.

Menanggapi berita tersebut, juru bicara Hamas Fawzi Barhoum mengatakan, “Terlepas dari bentuk pemerintahan di ‘Israel’, itu tidak akan mengubah cara kita memandang entitas Zionis. Ini adalah pendudukan dan entitas kolonial, yang harus kita lawan dengan kekuatan untuk mendapatkan kembali hak kami.” (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya