Majelis Umum PBB memutuskan untuk mengakhiri penjualan senjata ke Myanmar

0 0

JENEWA (Arrahmah.com) – Majelis Umum PBB memberikan suara pada Jumat (18/6/2021) untuk menyerukan penghentian segera penjualan senjata ke Myanmar di tengah tindakan keras berdarah oleh militer yang sedang berlangsung terhadap demonstran pro-demokrasi.

Pemungutan suara 119-1 hanya melihat negara Eropa timur Belarus yang memberikan suara sebagai oposisi dengan 36 negara abstain, lansir Anadolu.

Resolusi tersebut mengutuk perebutan kekuasaan oleh junta, dan mendesak militer -yang dikenal sebagai Tatmadaw- untuk membebaskan tahanan politik yang ditangkap selama empat setengah bulan protes anti-kudeta dan mengutuk kekerasan terhadap demonstran.

Berbicara di Majelis Umum menjelang pemungutan suara, Presiden Volkan Bozkir meminta negara-negara anggota untuk memberikan suara mendukung resolusi tersebut, dengan mengatakan “ketika menyangkut Myanmar, kita harus bertindak sebagai negara yang bersatu.”

“Saya percaya bahwa Anda sebagai penjaga Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa akan bergabung dengan saya dalam seruan perdamaian ini,” katanya.

Secara keseluruhan, 870 orang telah tewas dan 4.983 lainnya ditahan oleh pasukan keamanan Myanmar sejak militer menggulingkan pemerintah sipil terpilih pada 1 Februari, menurut data yang dikumpulkan oleh Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik Myanmar. (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya