Sumbangan Qatar akan masuki Gaza melalui PBB

0 1

DOHA (Arrahmah.com) – Sebuah kesepakatan antara Qatar dan “Israel” sedang dibuat untuk mengirim sejumlah bantuan kemanusiaan ke Jalur Gaza yang terkepung melalui PBB pada awal akhir pekan ini, kantor berita Wallah melaporkan pada Selasa (29/6/2020).

Transfer uang tunai langsung ke otoritas de facto Hamas di Gaza telah ditolak oleh “Israel”, yang akan ditransfer melalui Otoritas Palestina yang berbasis di Ramallah. Baik Qatar maupun Hamas tidak akan menerima ini.

Bantuan kemanusiaan untuk Gaza terus mengalir meskipun ada kritik keras dari Perdana Menteri “Israel” Naftali Bennett dan Menteri Keuangan Avigdor Lieberman.

Sementara masalah dukungan Qatar sedang dibahas, delegasi keamanan “Israel” akan pergi ke Kairo untuk membahas masalah pertukaran tahanan dengan Hamas yang dimediasi oleh badan intelijen Mesir. Dipandu oleh lembaga pertahanan dan eselon politik “Israel”, diskusi pertukaran tahanan dapat dilakukan melalui beberapa saluran.

Menurut perwira senior Pasukan Pertahanan “Israel” (IDF), perjanjian terbatas seperti langkah-langkah membangun kepercayaan akan membuat politisi “Israel” mengurangi pembatasan pengiriman barang ke Jalur Gaza.

“Hamas ingin kembali ke hari-hari sebelum Operasi Penjaga Tembok [serangan ‘Israel’ di Gaza antara 11 dan 21 Mei di mana 260 warga Palestina tewas, termasuk 66 anak-anak dan 41 wanita],” kata sumber senior kepada Wallah. Jawabannya saat ini adalah “tidak”.

Namun, pejabat keamanan “Israel” mengatakan pada Senin bahwa jika ketenangan relatif berlanjut di Jalur Gaza dengan masuknya uang Qatar, Hamas dapat diberikan bantuan lebih lanjut di penyeberangan perbatasan pekan depan. Larangan ekspor dan pemasaran berbagai barang dari Gaza akan terus berlanjut, demikian juga larangan masuknya baja dan uang yang dibutuhkan untuk proyek-proyek rekonstruksi.

Jika Hamas ingin ini berubah, kata para pejabat, maka beberapa rincian tentang tahanan “Israel” yang ditahan di Gaza akan dianggap sebagai langkah membangun kepercayaan. Perdana Menteri Naftali Bennett menghadapi dilema yang kompleks, mereka menambahkan: haruskah dia memutuskan untuk meningkatkan situasi terhadap Hamas atau memberikan bantuan kemanusiaan ke Gaza?

“Mereka mencoba menemukan formula perantara,” kata para pejabat keamanan. Namun, mereka memperingatkan bahwa sepertinya IDF sedang “mempersiapkan eskalasi”.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya