"Israel" kembali berulah di Gaza pasca Mei

0 0

YERUSALEM (Arrahmah.com) – “Israel” mengungkapkan jet tempurnya menargetkan lokasi pembuatan senjata di Jalur Gaza pada Jumat (2/7/2021) dalam aksi huru-hara terbaru sejak gencatan senjata mengakhiri serangan Mei.

Sumber keamanan Hamas mengatakan serangan itu menghantam tempat pelatihan dan tidak ada korban.

Juru bicara militer “Israel” menyatakan bahwa serangan udara itu terjadi sebagai tanggapan atas peluncuran balon pembakar dari Jalur Gaza menuju pemukiman Zionis di sekitarnya.

“Menanggapi balon arson yang ditembakkan ke wilayah “Israel” hari ini, jet tempur [militer] menyerang … sebuah lokasi pembuatan senjata milik organisasi teror Hamas,” kata pernyataan itu.

Tidak ada indikasi langsung mengenai kelompok yang berbasis di Gaza yang bertanggung jawab atas peluncuran balon tersebut, tetapi “Israel” menganggap Hamas bertanggung jawab.

Ini adalah ketiga kalinya Zionis “Israel” melakukan serangan udara di Gaza sejak akhir serangan 11 hari yang diluncurkan di wilayah yang diblokade pada Mei tahun ini.

Konflik tersebut menewaskan sedikitnya 256 warga Palestina, termasuk 66 anak-anak, menurut pihak berwenang Gaza.

Di “Israel”, 13 orang, termasuk dua anak-anak, tewas oleh roket yang ditembakkan dari Gaza, kata polisi dan tentara.

Mediator Mesir dan pihak internasional telah berusaha untuk menopang gencatan senjata informal yang mengakhiri perang terbaru tersebut.

Dalam beberapa hari terakhir, “Israel” telah melonggarkan pembatasan untuk mengizinkan bahan bakar yang didanai Qatar, memperluas zona penangkapan ikan Gaza, dan mengizinkan peningkatan perdagangan lintas batas.

Ada beberapa gejolak sejak gencatan senjata, termasuk serangkaian peluncuran balon bulan lalu. “Israel” membalas dengan serangan udara.

Setelah baku tembak pada 18 Juni, panglima militer “Israel” memerintahkan pasukan siaga “untuk berbagai skenario termasuk dimulainya kembali perseteruan”.

Jalur Gaza telah berada di bawah blokade “Israel” dan Mesir sejak 2007, setelah Hamas – yang terpilih secara demokratis tahun sebelumnya – mengambil alih daerah kantong.

Setidaknya dua juta orang – setengah dari mereka berusia di bawah 18 tahun – tinggal di wilayah tersebut, salah satu daerah terpadat di dunia, dalam kondisi kemanusiaan yang mengerikan. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya