Turki-AS lanjutkan koordinasi keamanan bandara utama Afghanistan

0 0

ANKARA (Arrahmah.com) – Kontak antara Turki dan AS mengenai keamanan bandara internasional Kabul setelah penarikan AS akan berlanjut, kata menteri pertahanan nasional Turki, Jumat (2/7/2021).

“Belum ada keputusan yang dicapai saat ini,” kata Hulusi Akar kepada wartawan setelah kunjungannya ke Kirgistan dan Tajikistan.

“Kami akan membahas hasil pembicaraan pada pertemuan yang dipimpin oleh presiden. Dan kami akan menerapkan rencana itu setelah persetujuan presiden,” katanya.

Menyebutkan bagaimana Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menggarisbawahi bahwa kondisi tertentu harus dipenuhi agar pasukan Turki dapat tinggal di bandara di ibukota Afghanistan, Akar mengatakan: “Kami mengatakan kami dapat tinggal jika persyaratan ini terpenuhi.”

“Dalam hal ini, kontak kami dengan beberapa negara terus berlanjut,” katanya. “Kami melanjutkan kontak untuk beberapa keputusan politik yang akan diambil oleh PBB dan NATO, untuk mencapai kesepakatan dengan pemerintah Afghanistan, dan untuk dukungan politik, keuangan, dan logistik dari negara-negara tertentu.”

Turki juga mengatakan, karena bandara merupakan perhatian internasional, harus ada dukungan keuangan asing untuk keamanannya.

Menekankan bahwa Afghanistan adalah negara “saudara” bagi Turki, Akar mengatakan Turki akan terus melakukan apa pun untuk memastikan perdamaian, stabilitas, dan keamanan Afghanistan.

“Bandara harus dibuka dan dioperasikan. Kami sadar akan hal ini,” kata Akar, menambahkan bahwa jika bandara Kabul tidak beroperasi, ini akan membuat Afghanistan terisolasi.

Delegasi Departemen Luar Negeri AS dan pejabat Pentagon tiba di Ankara pekan lalu untuk membahas kemajuan dalam upaya menjaga Bandara Internasional Hamid Karzai di Kabul tetap beroperasi setelah penarikan pasukan AS, yang akan berakhir pada 11 September.

Kedua pihak kemudian sepakat untuk melanjutkan diskusi, kata pernyataan Kementerian Pertahanan Nasional Turki.

Situasi di Afghanistan memanas setelah Presiden AS Joe Biden mengumumkan bahwa semua pasukan Amerika akan mundur dari negara yang dilanda perang itu pada 11 September, dengan sekutu NATO melakukan hal yang sama.

Biden dan Erdogan membahas masalah ini pada pertemuan puncak para pemimpin NATO baru-baru ini di Brussels.

Ankara telah menjalankan operasi militer dan logistik di bandara Kabul selama enam tahun sebagai bagian dari Misi Dukungan Tegas yang dipimpin NATO.

Turki, yang pasukannya di Afghanistan selalu non-kombatan, dilaporkan telah menawarkan untuk menjaga bandara di tengah pertanyaan tentang bagaimana keamanan akan terjamin di sepanjang rute transportasi utama dan di bandara, yang merupakan pintu gerbang utama ke ibu kota. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya