7.000 Tentara "Ethiopia" Yang Menjadi Tawanan Diarak Pasukan Tigray

0 0

ETHIOPIA (Arrahmah.com) – Lebih dari 7.000 tentara Ethiopia yang ditangkap oleh Pasukan Pertahanan Tigray diperlihatkan dalam pawai langka di jalanan menuju Mekele, ibu kota wilayah Tigray, Ethiopia.

Menurut Pasukan Pertahanan Tigray (TDF), dilansir Ghana Web (5/7/2021) tentara “Ethiopia” yang ditangkap dipindahkan selama empat hari dari Abdi Eshir, sekitar 75 km barat daya Mekele, ibu kota Tigray Ethiopia.

Namun, ada klaim bahwa jumlah tentara yang ditangkap berlebihan. Sebagian Diduga jumlah itu termasuk beberapa tentara Eritrea dan Somalia yang bertempur di pihak Tentara Nasional Ethiopia.

Pawai tawanan di jalan-jalan Mekele pekan ini disambut meriah warga. Penduduk setempat yang dilewati pawai bersorak, bertepuk tangan, dan menari sambil mengibarkan bendera merah dan kuning Tigrayan.

Sebagian dari mereka membopong personel TDF diiringi suara klakson mobil dan sepeda motor. Para wanita berseri-seri memeluk suami mereka yang kembali.

Penduduk setempat berbaris di jalan-jalan ketika para pemberontak berjalan dan sebagian berusaha menyentuh mereka dari bus yang lewat.

“Semua orang keluar rumah. Semua orang bersuka cita dan ada musik di jalanan, ” kata seorang penduduk Mekele kepada AFP ketika pejuang TDF pertama tiba. “Semua orang telah mengibarkan bendera mereka dan musik dimainkan. Semuanya, saya tidak tahu bagaimana mereka membuatnya, tetapi setiap orang memiliki kembang api.”

Sejak pawai mereka di Mekele, TDF telah mengambil kendali lebih besar atas wilayah di Tigray, wilayah paling utara Ethiopia, dan bersumpah untuk mengusir semua “musuh” – tentara federal dan sekutu mereka, terutama dari negara tetangga Eritrea dan wilayah Ethiopia. dari Amhara.

Sementara itu, pemerintah di Addis Ababa telah meminta para pemberontak untuk mematuhi gencatan senjata sepihak mereka, juru bicara Kementerian Luar Negeri mengatakan pada hari Kamis: “Tango mengambil dua”.

Meskipun Mekele tidak diragukan lagi bernasib lebih baik daripada bagian-bagian Tigray yang lebih terpencil, kota itu masih menanggung bekas luka konflik yang telah meninggalkan penderitaan besar bagi warga sipil. (hanoum/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya