Pejabat Afghan: AS tinggalkan Bagram tanpa memberitahu komandan

0 0

PARWAN (Arrahmah.com) – Amerika Serikat meninggalkan Lapangan Terbang Bagram Afghanistan setelah hampir 20 tahun dengan mematikan listrik dan menyelinap pergi di malam hari tanpa memberi tahu komandan pangkalan Afghanistan yang baru, yang mengetahui keberangkatan Amerika lebih dari dua jam setelah mereka pergi, kata pejabat militer Afghanistan.

AS mengumumkan pada Jumat bahwa mereka telah sepenuhnya mengosongkan lapangan terbang terbesarnya di negara itu sebelum penarikan terakhir pada akhir Agustus dari semua kecuali beberapa ratus tentara AS dari Afghanistan, lansir Al Jazeera (6/7/2021).

“Kami [mendengar] beberapa rumor bahwa Amerika telah meninggalkan Bagram dan akhirnya pada pukul 7:00 pagi, kami mengetahui bahwa mereka telah dikonfirmasi telah meninggalkan Bagram,” Jenderal Mir Asadullah Kohistani, komandan baru Bagram, mengatakan kepada The Associated Press.

Tentara Afghanistan memamerkan pangkalan udara yang luas pada Senin (6/7), memungkinkan wartawan untuk mengunjungi kompleks yang dijaga ketat.

“Mereka (Amerika) benar-benar keluar sekarang dan semuanya berada di bawah kendali kami, termasuk menara pengawas, lalu lintas udara dan rumah sakit,” kata seorang pejabat senior pemerintah Afghanistan kepada kantor berita Reuters.

Bagram telah lama menjadi simbol pasukan Barat yang dikerahkan untuk menopang pemerintah Afghanistan yang sekarang menghadapi serangan Taliban saat sebagian besar pasukan AS dan NATO mundur.

Taliban merebut distrik di provinsi Badakhshan dan Kandahar selama akhir pekan, mengirim pasukan pemerintah Afghanistan melarikan diri melintasi perbatasan Tajikistan. Pejuang Taliban pekan lalu melancarkan serangan ke kota Ghazni di Afghanistan tengah, di jalan raya yang menghubungkan ibu kota Kabul dengan provinsi selatan Kandahar.

Pada Senin di Bagram, lusinan kendaraan yang ditinggalkan oleh AS berdiri di tempat itu sementara yang lain berkeliaran dengan pejabat dan personel Afghanistan. Ratusan personel keamanan Afghanistan pindah ke barak yang pernah menampung tentara AS.

“Dalam satu malam mereka kehilangan semua niat baik selama 20 tahun dengan meninggalkan apa yang mereka lakukan, di malam hari, tanpa memberi tahu tentara Afghanistan yang berada di luar yang berpatroli di daerah itu,” kata tentara Afghanistan Naematullah, yang meminta agar hanya satu namanya yang digunakan.

Sebelum tentara Afghanistan dapat menguasai lapangan terbang, sekitar satu jam perjalanan dari ibu kota Afghanistan Kabul, sekelompok kecil penjarah menggeledah barak demi barak dan mengobrak-abrik tenda penyimpanan raksasa sebelum diusir, kata pejabat militer Afghanistan.

“Awalnya, kami mengira mungkin mereka adalah Taliban,” kata Abdul Raouf, seorang tentara Afghan mengatakan kepada AP. Dia mengatakan AS menelepon dari bandara Kabul dan mengatakan “kami di sini di bandara di Kabul.”

Kolonel AS Sonny Leggett, juru bicara resmi militer AS di Afghanistan, tidak membahas keluhan khusus dari banyak tentara Afghanistan, melainkan merujuk pada pernyataan AS yang dikeluarkan pekan lalu. Pernyataan itu mengatakan penyerahan telah dalam proses segera setelah pengumuman pertengahan April oleh Presiden Joe Biden yang menyatakan bahwa AS akan menarik pasukannya dari Afghanistan. Leggett mengatakan dalam pernyataannya bahwa mereka telah mengoordinasikan keberangkatan mereka dengan para pemimpin Afghanistan.

AS mengumumkan pada 2 Juli bahwa mereka telah sepenuhnya mengosongkan lapangan terbang terbesarnya di negara itu sebelum penarikan terakhir yang menurut Pentagon akan selesai pada akhir Agustus.

Kohistani, komandan baru lapangan terbang, bersikeras bahwa Pasukan Keamanan dan Pertahanan Nasional Afghanistan dapat mempertahankan pangkalan yang dijaga ketat itu meskipun serangkaian kemenangan Taliban di medan perang. Lapangan terbang itu juga mencakup sebuah penjara dengan sekitar 5.000 tahanan, banyak dari mereka diduga anggota Taliban.

Sementara itu, lingkungan dan pasar di bawah bayang-bayang pangkalan bersiap untuk apa yang akan terjadi selanjutnya.

“Tidak masalah bagi kami jika ada pasukan asing [di sini] atau mereka pergi, tetapi fakta bahwa Taliban bisa mengambil alih distrik setiap saat mempengaruhi pekerjaan kami,” Wasim Shirzad, seorang penjaga toko, mengatakan kepada Reuters.

Penjaga toko lainnya, Nematullah Ferdaws mengatakan: “Kebanyakan pemilik toko tidak berinvestasi karena mereka ragu-ragu tentang masa depan negara.”  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya