Otoritas Inggris didesak minta pertanggungjawaban Cina atas Uighur

0 0

LONDON (Arrahmah.com) – Sekelompok anggota parlemen Inggris yang berpengaruh telah mendesak pemerintah untuk mengambil tindakan lebih keras terhadap Cina atas perlakuannya terhadap kelompok minoritas, termasuk boikot parsial atas Olimpiade Musim Dingin dan larangan perdagangan kapas.

Dalam sebuah laporan setelah penyelidikan selama berbulan-bulan, Komite Urusan Luar Negeri Parlemen pada Rabu (7/7/2021) merekomendasikan untuk mengeksplorasi kelayakan penyelidikan Pengadilan Kriminal Internasional atas dugaan kejahatan terhadap Muslim Uighur dan lainnya di wilayah Xinjiang, Tiongkok barat laut.

Komite lintas-partai, yang dipimpin oleh politisi Konservatif Tom Tugendhat, mengatakan dalam sebuah laporan bahwa “kekejaman” yang dilakukan di Xinjiang “mewakili krisis internasional yang sangat mendesak, sehingga tidak masuk akal bagi pemerintah beradab untuk melihat ke arah lain”.

Kelompok ini meminta pemerintah untuk menerima pandangan anggota parlemen – yang diungkapkan dalam pemungutan suara simbolis April – bahwa kelompok minoritas di sana menderita genosida dan kejahatan terhadap kemanusiaan, dan mengambil tindakan yang lebih kuat “untuk mengakhiri kejahatan ini”.

Kelompok lintas partai tersebut ingin Inggris menggunakan setiap langkah diplomatik untuk menekan Beijing agar mengizinkan pengamat internasional – khususnya Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia – memperoleh akses ke Xinjiang.

Petisi ini mendukung proses suaka jalur cepat bagi mereka yang melarikan diri dari penganiayaan di wilayah tersebut, membentuk koalisi “negara suaka” dengan sekutu Barat.

“Sudah waktunya untuk politik anak besar,” kata anggota komite Alicia Kearns, juga seorang Konservatif. “Kami adalah ibu dari semua parlemen. Jika kita tidak mau berbicara untuk mereka yang ingin dibungkam oleh orang lain, lalu apa yang akan dilakukan parlemen?”

Kelompok-kelompok hak asasi manusia percaya setidaknya satu juta orang Uighur dan sebagian besar minoritas Muslim lainnya telah ditahan di kamp-kamp di Xinjiang, tempat Cina juga dituduh mensterilkan perempuan secara paksa dan memaksakan kerja paksa.

Beijing telah membantah semua tuduhan pelanggaran dan bersikeras bahwa kebijakannya di Xinjiang diperlukan untuk melawan “ekstremisme”. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya