Penyeberangannya ditutup 'Israel', Gaza dalam bahaya

0 1

GAZA (Arrahmah.com) – Anggota parlemen Palestina Jamal Al-Khodari menyerukan kepada masyarakat internasional untuk menekan “Israel” agar membuka penyeberangan Gaza untuk mengakhiri ancaman yang dihadapi kehidupan penduduk Gaza.

Dalam sebuah pernyataan, Ketua Komite Rakyat Menentang Pengepungan Gaza Al-Khodari menjelaskan bahwa barang senilai $60 juta milik pedagang Gaza telah diblokir di perlintasan selama 60 hari.

Dia juga menyerukan Uni Eropa dan Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk segera campur tangan untuk menyelamatkan nyawa lebih dari dua juta orang yang menghadapi kondisi hidup yang keras karena pengepungan “Israel” dan tindakan tegas yang diberlakukan di perlintasan.

Al-Khodari memuji pernyataan yang dibuat oleh Koordinator Kemanusiaan untuk wilayah Palestina yang diduduki Lynn Hastings tentang perlunya meringankan pengepungan “Israel” yang diberlakukan di Gaza.

Setelah kunjungan Hastings ke Gaza, dia berkata:

“Tanpa kembalinya masuknya barang secara teratur dan dapat diprediksi ke Gaza, kapasitas PBB dan mitra kami untuk memberikan intervensi kritis terancam, seperti halnya mata pencaharian dan layanan dasar bagi orang-orang di Gaza.”

Dia menyatakan: “PBB saat ini memperkirakan bahwa 250.000 orang masih tanpa akses reguler ke air pipa, dan 185.000 bergantung pada sumber air yang tidak aman atau membayar harga yang lebih tinggi untuk air kemasan,” menekankan bahwa: “Sektor pertanian kritis, sumber utama makanan dan pendapatan di Gaza terancam, termasuk musim tanam saat ini.”

Hastings mendesak: “Memenuhi kebutuhan kemanusiaan, termasuk dimulainya kembali sumber air, layanan kesehatan dan sanitasi, dan rekonstruksi Gaza tidak dapat berkembang tanpa masuknya berbagai pasokan, termasuk peralatan, dan bahan konstruksi yang diperlukan untuk mendukung perbaikan dan bantuan kemanusiaan tersebut. kegiatan.”

“Penghentian masuknya barang komersial secara teratur berdampak pada pekerjaan ratusan bisnis sektor swasta Gaza dan pendapatan ribuan pekerja. Ekspor dari Gaza, yang sangat penting untuk mata pencaharian, hampir dihentikan. Hambatan yang dihadapi sektor swasta perlu dihentikan. dihapus jika ingin pulih dan melanjutkan perannya sebagai pendorong utama pertumbuhan dan lapangan kerja.”

Hastings menyimpulkan: “Saya mendesak ‘Israel’ untuk melonggarkan pembatasan pergerakan barang dan orang ke dan dari Gaza, sejalan dengan resolusi Dewan Keamanan PBB 1860 (2009), dengan tujuan akhirnya mencabutnya. Hanya dengan sepenuhnya mencabut penutupan yang melemahkan. bisakah kita berharap untuk menyelesaikan krisis kemanusiaan secara berkelanjutan dan berkontribusi pada stabilitas jangka panjang.”

Al-Khodari lebih lanjut menambahkan bahwa penutupan penyeberangan telah menimbulkan kerugian besar bagi ekonomi Gaza, karena 90 persen pabrik telah berhenti beroperasi dan pengangguran meningkat tajam menjadi 60 persen.

Dia menekankan bahwa penyeberangan dan kondisi kehidupan masyarakat “tidak boleh” menjadi bagian dari persamaan politik dan keamanan, dengan menegaskan bahwa: “Menutup penyeberangan adalah pelanggaran mencolok terhadap hukum internasional, Konvensi Jenewa Keempat dan Deklarasi Global Hak Asasi Manusia.”

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya