East Med bisa menjadi kunci tuk tingkatkan hubungan Turki-"Israel"

0 0

ANKARA (Arrahmah.com) – Perubahan pemerintahan di “Israel” telah membuka peluang untuk meningkatkan hubungan energi antara Turki dan “Israel”, menurut Oguzhan Akyener, presiden Pusat Penelitian Strategi & Politik Energi Turki (TESPAM) pada Selasa (13/7/2021).

Akyener mengatakan kepada Anadolu bahwa ada lebih banyak harapan untuk mengembangkan hubungan energi antara Turki dan “Israel” sekarang, setelah sebelumnya ditunda karena pemerintah sebelumnya.

“Untuk ini, pemerintahan di “Israel” harus berubah dan langkah-langkah yang lebih masuk akal dan adil harus diambil. Belum ada yang jelas, tetapi angin dari iklim seperti itu telah dimulai,” katanya.

Akyener mengatakan pengembangan fase berikutnya dari ladang minyak dan gas raksasa Leviathan “Israel” bergantung pada pencarian pasar yang menguntungkan dan kondusif untuk biaya pengembangannya.

Pasar seperti itu dapat ditemukan di Turki, kata Akyener, karena merupakan yang terdekat secara geografis dan akan menjadi yang paling hemat biaya, menawarkan kemungkinan transfer ke Eropa.

Akyener mengatakan dia ragu bahwa pipa gas alam East Med sepanjang 1.900 kilometer untuk membawa gas dari “Israel” ke Eropa akan direalisasikan, dengan alasan bahwa itu tidak layak secara ekonomi.

Dia menjelaskan, proyek East Med tidak cukup kompeten secara teknis, legal, keamanan, atau ekonomi, karena semua sumber daya gas terkait harus diangkut melalui pipa karena gas berasal dari ladang kering, yang tidak dapat dikonversi ke LNG.

“Mungkin Turki akan membeli semua gas. Kami telah mengatakan selama bertahun-tahun bahwa proyek pipa East Med tidak akan terwujud. Uni Eropa juga menyadari hal ini,” katanya.

Konflik maritim antara Libanon dan “Israel” di kawasan, di mana AS terlibat untuk mencari penyelesaian, memperburuk keadaan dengan mengancam keamanan energi.

Akyener menyarankan bahwa kehadiran Turki di meja dapat berkontribusi pada penyelesaian masalah di wilayah tersebut.

“Sebuah pipa dari “Israel” ke Libanon dan dari sana ke Republik Turki Siprus Utara [TRNC] dan Turki layak secara ekonomi. Selama Administrasi Siprus Yunani menyetujui model di mana TRNC [Republik Turki Siprus Utara] akan diakui, langkah-langkah baru dapat diambil di sana juga. Peluang seperti itu dapat membuka jalan bagi kesejahteraan masyarakat di kawasan itu dan dalam membawa perdamaian ke kawasan itu,” lanjut Akyener.

Yunani, “Israel”, dan Administrasi Siprus Yunani pada Januari tahun lalu menandatangani proyek pipa gas alam Mediterania Timur (East Med) sepanjang 1.900 kilometer, yang direncanakan akan mengalir dari “Israel” ke Siprus Selatan, Kreta, Yunani, dan akhirnya ke Italia.

Namun, proyek ini tidak bebas masalah, karena sangat mahal dan pasokan gas yang akan menutupi biaya tersebut belum tersedia.

Banyak ahli sependapat bahwa perkiraan biaya transfer gas alam akan tiga kali lebih murah jika pipa melewati Turki.

Meskipun Ankara dan Yerusalem menyatakan kesediaan mereka untuk bernegosiasi mengenai transfer gas semacam itu melalui Turki, pembicaraan tidak pernah berhasil.

Para ahli sepakat bahwa ada risiko dengan membentuk aliansi di Mediterania Timur tanpa partisipasi Turki, seperti halnya Forum Gas East Med. Forum tersebut mencakup Yunani, “Israel”, Administrasi Siprus Selatan, Mesir, Italia, Yordania, dan Palestina, terutama tanpa Turki, dengan penekanan khusus pada pendekatan geopolitik AS ke wilayah tersebut.

Diselenggarakan oleh Mesir, Forum Gas East Med didirikan pada 16 Januari 2019, dengan partisipasi para menteri energi Yunani, Siprus, “Israel”, Mesir, Italia, dan Yordania.

Turki secara konsisten menentang pengeboran sepihak Administrasi Siprus Yunani di Mediterania Timur, menyatakan bahwa TRNC juga memiliki hak atas sumber daya di daerah tersebut.

Athena dan Siprus Yunani telah menentang setiap langkah yang telah dilakukan Turki dalam kampanye pengeboran dan eksplorasinya di East Med, dan telah mengancam akan menangkap awak setiap kapal pengeboran Turki sambil meminta para pemimpin Uni Eropa untuk bergabung dalam kritik mereka.

Pada 27 November tahun lalu, Ankara dan Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) yang diakui PBB di Libya menandatangani dua pakta terpisah, satu yang mencakup kerja sama militer dan batas maritim lainnya dari kedua negara di Mediterania Timur.

Pakta maritim, efektif mulai 8 Desember 2020, menegaskan hak Turki di Mediterania Timur dalam menghadapi pengeboran sepihak oleh Administrasi Siprus Yunani.

Masalah Siprus tetap tidak terselesaikan selama beberapa dekade meskipun ada serangkaian upaya oleh PBB, sementara ketegangan baru-baru ini di Mediterania Timur semakin memperumit masalah.

Pulau itu telah dibagi menjadi pemerintah Siprus Turki di utara dan Administrasi Siprus Yunani di selatan sejak kudeta militer 1974 yang ditujukan untuk aneksasi Siprus oleh Yunani. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya