Kerusuhan di Afrika Selatan, 72 orang tewas

0 0

AFRIKA SELATAN (Arrahmah.com) – Massa bentrok dengan polisi dan mengobrak-abrik atau membakar pusat perbelanjaan di Afrika Selatan pada Selasa (13/7/2021) dengan puluhan dilaporkan tewas, yang dimulai dengan protes karena penahanan mantan Presiden Jacob Zuma dan berubah menjadi kekerasan terburuk dalam beberapa dekade.

Protes yang mengikuti penangkapan Zuma minggu lalu telah meluas menjadi penjarahan dan curahan kemarahan umum atas ketidaksetaraan yang bertahan 27 tahun setelah jatuhnya apartheid, lansir Al Jazeera (13/7).

Kemiskinan diperburuk oleh pembatasan sosial dan ekonomi yang ketat yang bertujuan untuk memblokir penyebaran Covid-19.

Pejabat keamanan mengatakan pemerintah sedang bekerja untuk menghentikan penyebaran kekerasan dan penjarahan, yang sejauh ini telah menyebar dari kota kelahiran Zuma di provinsi KwaZulu-Natal ke provinsi Gauteng yang mengelilingi kota terbesar di negara itu Johannesburg.

Presiden Cyril Ramaphosa mengumumkan Senin malam bahwa dia mengirim pasukan untuk membantu polisi yang kewalahan menghentikan kerusuhan dan “memulihkan ketertiban”.

Korban tewas naik menjadi 72 saat kekerasan berlanjut

Korban tewas dari lima hari kekerasan di Afrika Selatan telah meningkat menjadi 72, kata polisi pada Selasa (13/7), meskipun Presiden Cyril Ramaphosa mengerahkan pasukan untuk memadamkan kerusuhan.

“Jumlah orang yang kehilangan nyawa sejak awal protes ini telah meningkat menjadi 72 orang,” kata polisi dalam sebuah pernyataan.

Sebagian besar kematian, menurut pernyataan itu, “berkaitan dengan penyerbuan yang terjadi selama insiden penjarahan toko”.

Lainnya terkait dengan penembakan dan ledakan mesin ATM.

Pengusaha: Kekerasan akan ‘memperburuk’ situasi

Tumelo Mosethli, seorang pengusaha Afrika Selatan yang berbasis di Johannesburg, mengatakan pekerjaan yang hilang akibat kerusuhan akan “memperburuk” situasi saat ini.

“Kami tidak membutuhkan ini –untuk melihat toko dan bisnis orang dimusnahkan,” katanya kepada Al Jazeera.

“Ya, orang-orang lapar hari ini, tetapi besok akan ada lebih banyak pengangguran, lebih banyak rasa sakit, lebih banyak penderitaan di negara yang berusaha memulihkan dan membangun kembali dirinya sendiri.”  (haninmazaya/arrahmah.com)

 

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya