India Larang Umat Islam Menyembelih Hewan Qurban Di Kashmir

0 0

SRINAGAR (Arrahmah.com) – Pihak berwenang di Kashmir yang dikuasai India telah melarang penyembelihan hewan selama liburan Qurban Bayram yang akan datang, juga dikenal sebagai Idul Adha, dalam sebuah keputusan yang kemungkinan akan semakin memicu kemarahan anti-India di wilayah mayoritas Muslim yang disengketakan

Perintah yang dikeluarkan pada Kamis (15/7/2021), dikutip dari Daily Sabah, mengatakan “pembunuhan/pengorbanan ilegal sapi/anak sapi, unta & hewan lain” harus dihentikan, dengan mengutip undang-undang kesejahteraan hewan.

Tidak jelas mengapa pemerintah mengeluarkan larangan hampir total terhadap hewan kurban.

Umumnya, sapi dianggap suci di India yang mayoritas Hindu, dan menyembelih atau memakan daging sapi adalah ilegal atau dilarang di sebagian besar negara. Meskipun ada larangan penyembelihan sapi di Kashmir, daging sapi tersedia secara luas di sebagian besar wilayah mayoritas Muslim.

Muslim Kashmir khawatir bahwa pemerintah populis Hindu India yang dipimpin oleh Perdana Menteri Narendra Modi telah mulai mengubah demografi dan identitas Kashmir setelah mencabut semi-otonomi kawasan itu pada 2019.

Sejak Modi naik ke tampuk kekuasaan pada tahun 2014, India telah menyaksikan serangkaian serangan massa terhadap kelompok minoritas. Sebagian besar melibatkan apa yang disebut sebagai “penjaga sapi” oleh kelompok ekstremis Hindu. Mereka biasanya menargetkan Muslim, yang merupakan 14% dari hampir 1,4 miliar penduduk India. Hindu membuat sekitar 80% dari populasi.

Para korban telah dituduh menyelundupkan sapi untuk disembelih atau membawa daging sapi. Setidaknya dua lusin orang tewas dalam serangan semacam itu. (hanoum/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya