Jurnalis Peraih Pulitzer Asal India Tewas Tertembak Saat Meliput Di Kandahar

0 0

NEW DELHI (Arrrahmah.com) – Jurnalis foto India Danish Siddiqui (38), peraih hadiah Pulitzer 2018, tewas di Kandahar Afghanistan pada Jumat (16/7/2021) saat meliput konflik yang meningkat di kawasan itu.

Siddiqui meninggalkan seorang istri dan dua anaknya yang masih kecil. Teman dan keluarga menggambarkannya sebagai pria pemalu dan ramah dari Jamia Nagar di Delhi bagian selatan yang sangat peduli dengan masalah yang dia liput.

Seorang komandan Afghanistan mengatakan kepada Reuters (17/7) bahwa Siddiqui tewas pada hari Jumat saat meliput bentrokan antara pasukan keamanan Afghanistan dan militan Taliban di dekat perbatasan dengan Pakistan di Spin Boldak.

Siddiqui sebelumnya mengatakan kepada Reuters bahwa dia terluka di lengan oleh pecahan peluru pada hari Jumat saat melaporkan bentrokan itu. Dia dirawat dan pulih ketika militan Taliban mundur dari pertempuran di Spin Boldak. Namun, ketika Taliban kembali menyerang, Siddiqui yang sedang berbicara dengan penjaga toko terkena tembakan dalam kontak senjata waktu itu.

“Saya sangat sedih dengan laporan mengejutkan bahwa jurnalis foto Reuters Danish Siddiqui tewas saat meliput pertempuran di Kandahar,” kata Presiden Afghanistan Ashraf Ghani.

Juru bicara kementerian luar negeri Arindam Bagchi mengatakan duta besar India di Kabul telah menghubungi pihak berwenang Afghanistan mengenai perkembangan tersebut. “Kami terus memberi tahu keluarga (Siddiqui) tentang perkembangannya,” katanya.

Orang-orang yang mengetahui perkembangan mengatakan dengan syarat anonim bahwa kedutaan India di Kabul telah berhubungan dengan pihak berwenang Afghanistan untuk membawa pulang jenazah Siddiqui.

“Kami telah diberitahu bahwa jenazah telah diserahkan oleh Taliban kepada Komite Palang Merah Internasional (ICRC). Kami secara aktif memfasilitasi pemulangan jenazah dengan berkoordinasi dengan pihak berwenang Afghanistan dan ICRC,” kata orang-orang tersebut.

Siddiqui adalah bagian dari tim Reuters yang dianugerahi Penghargaan Pulitzer untuk Fotografi Feature pada tahun 2018 karena mendokumentasikan krisis pengungsi Rohingya di Myanmar.

Dia telah menjadi fotografer Reuters sejak 2010 dan telah terjun meliput perang di Afghanistan dan Irak, krisis pengungsi Rohingya, protes Hong Kong, dan gempa Nepal.

Dalam beberapa tahun terakhir, fotonya tentang kerusuhan Delhi, krisis pekerja migran tahun lalu, dan kehancuran selama gelombang kedua Covid awal tahun ini juga mendapat pujian tinggi.

“Siddiqui meninggalkan karya yang luar biasa,” kata Menteri Informasi dan Penyiaran Union Anurag Thakur.

Anak sulung dari tiga bersaudara ini, lahir pada 19 Mei 1983. Ia menjadi jurnalis setelah mendapat gelar master dalam komunikasi massa dari Jamia Milia Islamia pada 2007.

Setelah lulus, Siddiqui melanjutkan bekerja dengan beberapa saluran berita sebelum tiba-tiba berhenti dari pekerjaan televisinya pada tahun 2010. “Dia meninggalkan pekerjaan bergaji tinggi dan melanjutkan untuk membeli kamera DLSR senilai 1,5 lakh. Saat itulah kami tahu dia akan menjadi besar,” kata teman masa kecilnya, Shams Raza.

Himani Singh, yang juga bekerja dengan Siddiqui pada 2018, mengatakan dia ingat keberaniannya. “Dia tidak pernah takut pada keadaan apa pun, dia tidak takut pada situasi apa pun, dan dia tidak pernah menghindar dari menunjukkan kebenaran melalui gambarnya,” kata Singh. (hanoum/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya