Sebut vaksin bagian dari upaya Cina kuasai Indonesia, KH. Najih Maimoen Zubair dilaporkan

0 0

JAKARTA (Arrahmah.com) – Barisan Ksatria Nusantara (BKN) secara resmi melaporkan KH. Muhammad Najih Maimoen Zubair atau yang biasa disapa Gus Najih ke pihak kepolisian. Gus Najih dipolisikan kerena diduga menyebarkan berita hoax soal vaksin Covid-19.

Laporan terhadap Gus Najih Maimoen diterima dengan nomor: STPA/451/VII/2021/Reskrimsus Polda Jateng pada Jumat, 16 Juli 2021.

“Alhamdulilah Gus Najih Maimun akhirnya resmi dilaporkan BKN dugaan menyebarkan berita bohong yang memecah belah dengan menyebut Pemerintah RI mendukung pembantaian massal lewat vaksin covid, sekaligus tuduhan membabi buta lainnya terhadap PBNU,” kata pengacara Muannas Aladid, dikutip dari akun twitter pribadinya, @muannas_alaidid, Sabtu (17/7).

“Beliau harus dipanggil kalo perlu tangkap aja, sikapnya belakangan ini sangat jauh dari ulama panutan NU Mbah Maimun & kiai NU lainnya, saya pribadi mendukung proses hukum terhadapnya,” pungkas Muannas.

Laporan terhadap Gus Najih Maimun mendapat reaksi beragam dari warganet. Ada yang setuju, tapi tak sedikit pula yang menentang.

“Wuih dikit-dikit polisi, dikit-dikit tangkap. Dulu pimpinan Gontor Kiai Hasan Sahal dilaporkan. Sekarang pengasuh Al-Anwar Gus Najih dilaporkan,” cetus @sambudi_99.

“Semua yang berbeda kok dimusuhi, jangan-jangan nanti kalo tiba-tiba revolusi dimulainya dari ponpes, bukan lagi dari kampus nih?,” sambungnya.

Sebelumnya, putra KH Maimun Zubair atau Mbah Moen (alm) tersebut mengomentari program vaksinasi yang dilakukan pemerintah. Gus Najih menilai program vaksin adalah upaya Cina untuk menguasai Indonesia.

Menurutnya, Cina punya cara menguasai Indonesia dengan cara memberikan vaksin, bukan dengan cara berperang.

“Jelas itu vaksinnya boong-boongan tuh. Yah, mungkin bukan vaksin itu tapi kitanya yang disuruh korban,” ujar Gus Najih lewat sebuah video yang diunggah oleh akun @WagimanDeep212_ dikutip pada Rabu (14/7).

“Tadi udah ada video Indonesia mendukung pembantaian massal ini berarti Indonesia dijajah Cina, memang Cina kepengen menguasai Indonesia menggantikan orang pribumi diganti dengan mereka, mau dibantai kita, tapi tidak lewat perang tapi lewat vaksin,” sambungnya.

Dia menjelaskan bahwa beberapa tahun ke depan ada peristiwa kematian massal karena vaksin. Di situlah, Cina akan pura-pura membantu Indonesia hingga akhirnya menguasai Indonesia seutuhnya.

“Ini ada tulisan lagi ini; Saya tidak bisa membayangkan bila masyarakat Indonesia banyak yang telah divaksin, setelah tahun depan atau dua sampai tiga tahun lagi bakal ada peristiwa kematian massal di Indonesia,” katanya membaca sebuah tulisan.

“Sudah jelas sekali, kita harus waspada. Sudah diprediksi dari Sri Bintang Pamungkas bahwa Cina mau menguasai Indonesia. Waspadalah, kalau bisa kita kompak. Mayoritas melawan,” pungkas Gus Najih Maimoen. (rafa/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya