Pakistan buka kembali perbatasannya dengan Afghanistan walau dikuasai Taliban

0 499

PAKISTAN (Arrahmah.com) – Pakistan pada Senin (26/7/2021) membuka kembali perbatasan barat daya utama dengan Afghanistan yang saat ini berada di bawah kendali Taliban di sisi Afghanistan, kata pejabat bea cukai Pakistan, yang memungkinkan lebih dari 100 truk yang membawa barang menyeberang ke Afghanistan.

Penyeberangan Chaman-Spin Boldak, pelabuhan utama untuk Afghanistan yang terkurung daratan, telah ditutup oleh Pakistan untuk lalu lintas komersial sejak pertempuran sengit untuk menguasai penyeberangan meletus antara gerilyawan Taliban dan pasukan keamanan Afghanistan awal bulan ini.

“Pakistan telah membuka perbatasannya dengan Afghanistan di Chaman hari ini dan memulai kembali Perdagangan Transit Afghanistan yang ditangguhkan sejak satu bulan terakhir,” Arif Kakar, seorang pejabat senior distrik perbatasan Chaman, mengatakan kepada Reuters.

Dia mengatakan akan tetap buka enam hari seminggu.

Dua pejabat bea cukai Pakistan, yang meminta tidak disebutkan namanya, mengatakan kepada Reuters bahwa Spin Boldak dan kota perbatasan Wesh masih berada di bawah kendali Taliban, dan mereka tidak tahu pengaturan apa yang ada di seberang perbatasan atau siapa yang membersihkan barang melalui bea cukai.

Mereka mengatakan para pejabat Pakistan berada di bawah tekanan oleh para pedagang untuk membiarkan truk lewat karena barang-barang yang mereka bawa akan musnah.

Kementerian dalam negeri dan keuangan Afghanistan, dan juru bicara Taliban, tidak menanggapi permintaan komentar.

Jenderal Marinir AS Kenneth McKenzie, kepala Komando Pusat AS, yang mengawasi pasukan Amerika di Afghanistan, mengatakan kepada wartawan di Kabul pada Ahad bahwa Spin Boldak adalah “ruang yang diperebutkan” dan pemerintah Afghanistan berusaha untuk mendapatkan kembali kendali atas itu.

Pembukaan kembali terjadi beberapa jam setelah 46 tentara Afghanistan mencari perlindungan di Pakistan setelah kehilangan kendali atas posisi militer lebih jauh ke utara di sepanjang perbatasan menyusul kemajuan oleh gerilyawan Taliban yang mengambil keuntungan dari penarikan pasukan asing.

Komandan militer Afghanistan meminta perlindungan di penyeberangan perbatasan di Chitral di utara, kata tentara Pakistan dalam sebuah pernyataan, menambahkan jalan yang aman ke Pakistan diberikan pada Ahad malam setelah izin dari pihak berwenang Afghanistan.

Ratusan tentara Afghanistan dan pejabat sipil telah melarikan diri ke negara tetangga Tajikistan, Iran dan Pakistan dalam beberapa pekan terakhir setelah serangan Taliban di daerah perbatasan.

“Tentara Afghanistan telah diberikan makanan, tempat tinggal, dan perawatan medis yang diperlukan sesuai dengan norma militer yang ditetapkan,” kata pernyataan itu.

Hubungan antara tetangga Afghanistan dan Pakistan telah mengalami penurunan tajam dalam beberapa pekan terakhir, terutama atas tuduhan berulang-ulang oleh Kabul bahwa Pakistan mendukung Taliban, tuduhan yang dibantah Islamabad.

Afghanistan menarik diplomatnya dari Pakistan setelah penculikan singkat putri duta besar Afghanistan di Islamabad awal bulan ini.

Pejabat Afghanistan tidak menanggapi permintaan komentar tentang penyeberangan tentara.

Taliban telah meningkatkan serangannya sejak Amerika Serikat mengumumkan pada bulan April bahwa mereka akan menarik pasukannya pada bulan September, mengakhiri kehadiran militer asing selama 20 tahun. (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya