"Israel" menyiksa tahanan perempuan Palestina

0 260

TEL AVIV (Arrahmah.com) – “Israel” menyiksa dan melecehkan tahanan perempuan Palestina di penjara-penjaranya, Komisi Urusan Tahanan dan Mantan Tahanan yang dikelola Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) mengatakan pada Kamis (29/7/2021).

Kelompok itu mengatakan 40 tahanan wanita mengalami kondisi yang keras dan sesi investigasi brutal di penjara.

Tahanan perempuan menderita penyiksaan psikologis dan perampasan kebutuhan dasar, katanya, lansir Anadolu.

Kelompok itu mengutip kesaksian dari Mona Qa’dan (50), dari Jenin di Tepi Barat utara, yang ditahan tiga bulan lalu.

Qa’dan menjadi sasaran sesi interogasi selama 20 jam selama 22 hari berturut-turut dari pukul 08.30 sampai 04.00 di mana dia diborgol dan harus menanggung kutukan oleh penyelidik “Israel” dan ancaman untuk menangkap anggota keluarga.

Dia ditahan di sel kotor dengan kelembaban tinggi dan bau busuk. Ketika dia meminta alat pembersih, permintaannya ditolak.

Penangkapan Qa’dan adalah untuk keenam kalinya dan dia menghabiskan total delapan tahun di penjara “Israel”, menurut Komisi.

Angka yang dirilis oleh pejabat Palestina menunjukkan bahwa “Israel” terus menahan 4.850 warga Palestina, termasuk 40 wanita dan 225 anak, bersama dengan 540 yang ditahan tanpa tuduhan atau pengadilan, di bawah kebijakan penahanan otoritas pendudukan “Israel”. (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya