Pria bersenjata serang upacara pemakaman komandan "Hizbullah"

0 361

LIBANON (Arrahmah.com) – Orang-orang bersenjata tak dikenal di kota Kaldeh, Libanon, telah menewaskan sedikitnya dua orang di pemakaman seorang komandan “Hizbullah” yang terbunuh sehari sebelumnya, kata kelompok itu.

“Hizbullah” yang didukung Iran, kelompok bersenjata paling kuat di Libanon, mengatakan dua pelayat dipastikan tewas dalam penyergapan yang direncanakan dan meminta pasukan keamanan untuk memulihkan keamanan di kota pantai, yang terletak di selatan Beirut, dan mengejar para pelakunya, lansir Al Jazeera (1/8/2021).

Media lokal mengatakan hingga empat orang mungkin tewas dalam bentrokan berikutnya. Jaringan televisi lokal menunjukkan rekaman pemuda bersenjata yang mengamuk di daerah tersebut.

Militer Libanon mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah dikerahkan di Khaldeh untuk menahan ketegangan setelah tembakan besar –termasuk dari RPG– meneror penduduk dan membuat lalu lintas macet. Orang-orang bersenjata tetap buron.

Militer Libanon dalam sebuah pernyataan memperingatkan bahwa pasukannya akan menembak siapa pun yang “membawa senjata di jalan-jalan Khaldeh”.

Media Libanon melaporkan bahwa kekerasan berakar pada dendam pribadi, dan bahwa seorang pria dari salah satu suku Arab Sunni di Khaldeh melepaskan tembakan saat pesta pernikahan di sebuah klub pada Sabtu malam, menewaskan Ali Chebli, seorang kombatan “Hizbullah”.

Pembunuh Chebli ditangkap dan keluarganya menjelaskan serangan itu sebagai balas dendam. Mereka menuduh Chebli membunuh kerabat mereka yang berusia 15 tahun dalam penembakan setahun sebelumnya.

Keluarga, dari suku Arab Sunni, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihak berwenang tidak pernah membawa Chebli ke pengadilan karena dia berada di bawah perlindungan kelompok “Hizbullah” yang kuat.

Seorang pejabat “Hizbullah” mengatakan kepada kantor berita The Associated Press bahwa orang-orang bersenjata menyergap prosesi pemakaman Chebli ketika mencapai rumah keluarga, menembaki para pelayat, membunuh saudara iparnya dan seorang teman, dan melukai orang lain.

Pejabat itu berbicara dengan syarat anonim karena dia tidak berwenang untuk memberi tahu wartawan. Tentara dikerahkan untuk meredakan ketegangan dan membebaskan keluarga, yang telah berlindung di rumah.

Perdana Menteri yang ditunjuk Najib Mikati meminta panglima tentara untuk meningkatkan kehadiran keamanannya di kota itu, yang terletak di jalan raya pesisir menuju ke selatan negara itu.

Konflik sektarian di daerah itu dipicu tahun lalu setelah perselisihan tentang spanduk agama Syiah yang dikibarkan di daerah suku Arab Sunni.

Sekelompok suku Arab Sunni di Libanon juga mengeluarkan pernyataan yang mengatakan mereka tidak ingin ditarik ke dalam konfrontasi bersenjata tetapi menyalahkan “Hizbullah” atas kekerasan dan menuduhnya memicu ketegangan sektarian. (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya