Perusahaan teknologi AS masih menyuplai peralatan dan perangkat lunak untuk pemerintah Cina

0

XINJIANG (Arrahmah.com) – Perusahaan teknologi asal Amerika Serikat masih menyuplai peralatan dan perangkat lunak untuk mendukung program pengawasan yang diselenggarakan oleh pemerintah Cina.

Setidaknya ada tujuh perusahaan AS yang masih terlibat dalam program pengawasan Tiongkok atau yang dikenal dengan Proyek Perisai Emas (GSP), ungkap peneliti akademis Valentin Weber dan Vasilis Ververis.

Laporan mereka yang berjudul, “China’s Surveillance State: A Global Project,” yang diterbitkan pada Selasa (3/8/2021), muncul saat perusahaan-perusahaan AS menghadapi pengawasan yang ketat atas hubungan mereka dengan penggunaan pengawasan yang akstensif dan instrusif oleh pemerintah Cina untuk memantau dan mengendalikan masyarakat Xinjiang, Tibet dan Hong Kong.

Diluncurkan pada tahun 1998, Proyek Perisai Emas (GSP) adalah proyek keamanan jaringan nasional Cina, yang menampilkan teknologi pengawasan dan sensor kuat yang digunakan oleh pihak berwenang untuk melacak para aktivis, etnis minoritas, dan warga lainnya yang dipandang sebagai ancaman terhadap rezim atau stabilitas negara.

“Bantuan ini terus berlanjut hingga saat ini. Seperti yang ditunjukkan oleh laporan kami, Cisco, Dell, HP, IBM, Microsoft, dan Oracle masih memasok peralatan vital ke departemen kepolisian Cina di seluruh negeri,” tulis Weber dan Ververis.

Laporan mereka juga mengatakan bahwa prosesor inti Intel “kemungkinan digunakan untuk tujuan pengawasan” di Daerah Otonomi Uighur Xinjiang (XUAR), untuk membantu pemantauan polisi di Bandara Internasional Urumqi Diwopu di ibukota regional Urumqi, salah satu dari beberapa gerbang internasional masuk dan keluar dari Xinjiang.

“Seperti yang ditunjukkan oleh laporan ini, entitas yang berbasis di negara demokrasi mengabaikan bahwa perusahaan Cina yang berkolaborasi dengan mereka juga menyediakan teknologi untuk polisi dan militer Cina,” kata laporan tersebut, yang temuannya didasarkan pada dokumen pemerintah terkait produk dan layanan teknologi.

Laporan tersebut juga membeberkan beberapa perusahaan teknologi Cina yang bekerja sama dengan perusahaan teknologi AS.

Beijing Zhongke Fuxing Information Technology Co. Ltd., misalnya, memiliki “keterlibatan yang mengganggu di Xinjiang,” di mana ia telah menyelesaikan beberapa proyek terkait pengawasan digital dan pusat penahanan yang dilengkapi, ungkap laporan itu.

Perusahaan mencantumkan perusahaan teknologi AS, Microsoft, IBM, Intel, HP, Oracle, CISCO, dan Greenplum Dell EMC sebagai mitra komersialnya.

Perusahaan Cina lainnya, Xiamen Dragon Information Technology Co. Ltd., menyediakan platform intelijen keamanan publik, termasuk peralatan pengambilan wajah yang menggunakan prosesor Intel XEON dual 6-core untuk mengidentifikasi perangkat seluler dan informasi dari perangkat lunak pesan instan dari ponsel cerdas.

Perusahaan yang termasuk dalam mitra internasionalnya adalah Microsoft, Oracle, Dell, HP, IBM dan Cisco. Perusahaan ini juga menyediakan sistem yang memungkinkan polisi untuk menerapkan tag etnis seperti Uighur, Tibet, dan Han Cina ke subjek untuk membantunya menemukan kelompok orang.

Kebijakan Cina di XUAR telah mendapat kritik khusus dengan pemerintah AS dan beberapa legislatif Eropa telah menyatakan bahwa penganiayaan terhadap Uighur, termasuk jaringan kamp interniran yang diyakini telah menahan hingga 1,8 juta Uighur dan minoritas lainnya sejak 2017, termasuk bentuk genosida dan kejahatan terhadap kemanusiaan. (rafa/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah