Tim teknis Qatar telah mendarat di Bandara Kabul

0

KABUL (Arrahmah.com) – Tim teknis dari Qatar telah mendarat di bandara Kabul untuk membahas dimulainya kembali kegiatan setelah beberapa fasilitas mengalami kerusakan selama evakuasi AS dan NATO baru-baru ini.

Kedatangan pada Rabu (1/9/2021) terjadi di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang pembentukan pemerintahan baru di Afghanistan dan bagaimana Taliban, yang mengambil alih negara itu pada 15 Agustus, mengatasi ekonomi negara yang sedang sakit.

Bagi jutaan warga Afghanistan, kehidupan tetap sulit dan tidak pasti di tengah ekonomi yang runtuh. Pegawai pemerintah belum dibayar gaji selama berbulan-bulan, dan bank hampir tidak berfungsi karena negara telah terputus dari lembaga keuangan internasional.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Lebih dari setengah juta warga Afghanistan telah mengungsi karena berbulan-bulan pertempuran mematikan antara pejuang Taliban dan pasukan pemerintah.

Kepala Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres pada Selasa memperingatkan tentang “bencana kemanusiaan” yang menjulang, menambahkan bahwa layanan dasar terancam runtuh “sepenuhnya”.

“Ada pertanyaan besar sehubungan dengan tata kelola dalam hal memberikan layanan dan mengelola ekonomi yang berdarah,” kata Charles Stratford dari Al Jazeera, yang melaporkan dari Kabul.

Pesawat Qatar mendarat di Kabul membawa tim teknis untuk membahas dimulainya kembali operasi bandara setelah Taliban mengambil alih Afghanistan, sebuah sumber yang mengetahui masalah tersebut, mengatakan kepada kantor berita AFP.

“Sebuah jet Qatar yang membawa tim teknis telah mendarat di Kabul hari ini untuk membahas dimulainya kembali operasi di bandara,” kata sumber itu.

“Meskipun tidak ada kesepakatan akhir yang dicapai mengenai pemberian bantuan teknis, tim teknis Qatar telah memulai diskusi ini berdasarkan permintaan pihak lain.

“Pembicaraan masih berlangsung di tingkat keamanan dan operasi.”

Sumber itu mengatakan bahwa tujuannya adalah untuk melanjutkan penerbangan untuk bantuan kemanusiaan dan untuk memberikan kebebasan bergerak, termasuk dimulainya kembali upaya evakuasi.

Tidak ada komentar langsung dari pemerintah Qatar.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah