Taliban umumkan pemerintahan baru di Afghanistan

0 631

KABUL (Arrahmah.com) – Taliban telah menunjuk Muhammad Hasan Akhund, ajudan dekat amirul mukminin Mullah Muhammad Umar Mujahid (rahimahullah), sebagai kepala pemerintahan sementara baru Afghanistan, beberapa minggu setelah mereka menguasai negara itu dalam serangan cepat.

Daftar anggota kabinet yang diumumkan oleh juru bicara kepala Zabihullah Mujahid pada Selasa (7/9/2021) didominasi oleh anggota senior lama kelompok itu.

Abdul Ghani Baradar, kepala kantor politik Taliban, akan menjadi wakil pemimpin sementara Sirajuddin Haqqani, putra pendiri Jaringan Haqqani, ditunjuk sebagai menteri dalam negeri.

Mullah Muhammad Yaqub, putra Mullah Umar, ditunjuk sebagai menteri pertahanan. Hedayatullah Badri akan menjadi penjabat menteri keuangan, sementara Amir Khan Muttaqi, seorang negosiator Taliban di Doha, diangkat menjadi menteri luar negeri, lansir Al Jazeera.

“Imarah Islam memutuskan untuk menunjuk dan mengumumkan kabinet sementara untuk melaksanakan pekerjaan pemerintah yang diperlukan,” kata Mujahid, yang menyebut 33 anggota pemerintahan Islam baru dan mengatakan jabatan yang tersisa akan diumumkan setelah pertimbangan yang cermat.

Berbicara pada konferensi pers di ibu kota Afghanistan, Kabul, Mujahid menekankan kabinet adalah pemerintah yang bertindak dan bahwa kelompok itu akan mencoba mengambil orang dari bagian lain negara.

Mullah Akhund, penjabat perdana menteri, ada dalam daftar sanksi PBB.

Berasal dari Kandahar, tempat kelahiran Taliban, Mullah Akhund sebelumnya adalah menteri luar negeri dan kemudian wakil perdana menteri selama pemerintahan Taliban yang berkuasa dari 1996 hingga 2001.

Dia adalah kepala badan pembuat keputusan Taliban yang kuat, Rehbari Shura, atau dewan kepemimpinan.

Haqqani, menteri dalam negeri yang baru, adalah putra dari pendiri jaringan Haqqani, yang ditetapkan sebagai organisasi “teroris” oleh Amerika Serikat. Dia adalah salah satu orang yang paling dicari FBI.

Dalam sebuah pernyataan pada Selasa, Mullah Haibatullah Akhunzada, pemimpin tertinggi Taliban, mengatakan pemerintah baru akan bekerja untuk menegakkan hukum syariah di Afghanistan.

“Saya meyakinkan semua warga negara bahwa para tokoh akan bekerja keras untuk menegakkan aturan Islam dan hukum syariah di negara ini,” kata Mulah Akhundzada.

Dia mengatakan kepada rakyat Afghanistan bahwa kepemimpinan baru akan memastikan “perdamaian, kemakmuran, dan pembangunan yang langgeng”, menambahkan bahwa “rakyat tidak boleh mencoba meninggalkan negara itu”.

“Imarah Islam tidak memiliki masalah dengan siapa pun,” katanya.

“Semua akan ambil bagian dalam memperkuat sistem dan Afghanistan dan dengan cara ini, kami akan membangun kembali negara kami yang dilanda perang.”

Berikut daftar kabinet sementara:

Penjabat Perdana Menteri
Mullah Muhammad Hasan Akhund

Mullah Muhammad Hasan Akhund

Wakil Perdana Menteri
Mullah Abdul Ghani Baradar

Mullah Baradar

Wakil Perdana Menteri Kedua
Mullah Abdul Salam Hanafi

Mullah Abdul Salam Hanafi

Menteri Pertahanan
Mullah Muhammad Yaqub Mujahid

Menteri Luar Negeri
Amir Khan Mottaki

Amir Khan Mottaki

Menteri Dalam Negeri
Mullah Sirajuddin Haqqani

Menteri Keuangan
Mullah Hidayatullah Badri

Menteri Kebudayaan dan Penerangan
Mullah Khairallah Khairkhwa

Mullah Khairallah Khairkhwa

Menteri Perekonomian
Qari Din Muhammad Hanif

Menteri Kehakiman
Mullah Abdul Hakim Syariah

Menteri Suku dan Perbatasan
Noorullah Nouri

(haninmazaya/arrahmah.com)

 

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya