Turki belum mau melegitimasi pemerintahan Afghanistan

0 769

ANKARA (Arrahmah.com) – Turki akan mengikuti perkembangan di Afghanistan, Presiden Recep Tayyip Erdoğan mengatakan pada Selasa (7/9/2021) sebagai tanggapan atas pengumuman Taliban tentang pemerintahan sementara untuk negara itu.

Dalam komentar pertamanya tentang penunjukan Mullah Muhammad Hassan Akhund sebagai pemimpin Afghanistan pada Selasa, Erdogan mengatakan dia tidak tahu berapa lama susunan pemerintahan baru saat ini akan bertahan.

“Seperti yang Anda ketahui sekarang, sulit untuk menyebutnya permanen, tetapi kabinet sementara telah diumumkan,” kata Erdogan kepada wartawan selama penampilan media bersama dengan Presiden Kongo Felix Tshisekedi yang sedang berkunjung, lansir Daily Sabah (8/9).

“Kami tidak tahu berapa lama kabinet sementara ini akan bertahan. Tugas kami sekarang adalah mengikuti proses ini dengan hati-hati.”

Sebelumnya pada Selasa, Menteri Luar Negeri Mevlüt Cavuşoğlu juga menyuarakan nada hati-hati, mengatakan masyarakat internasional tidak boleh terburu-buru mengakui legitimasi Taliban.

“Tidak perlu terburu-buru,” kata Cavuşoğlu. “Ini adalah saran kami kepada seluruh dunia. Kita harus bertindak bersama dengan komunitas internasional.”

Para pejabat AS mengatakan mereka tidak lagi mengontrol wilayah udara di Afghanistan dan bahwa bandara utama di Kabul, yang direbut militer AS pada Agustus untuk evakuasi, dalam keadaan rusak.

Cavuşoğlu mengatakan Turki bekerja dengan Qatar dan AS dengan syarat di mana bandara dapat dibuka kembali untuk penerbangan reguler yang diperlukan untuk mengirimkan bantuan kemanusiaan, mengevakuasi warga sipil yang terdampar dan membangun kembali misi diplomatik di Kabul.

Namun dia mengatakan keamanan tetap menjadi masalah utama, menekankan bahwa penerbangan komersial tidak akan pernah bisa dilanjutkan sampai maskapai – dan perusahaan asuransi mereka – merasa bahwa kondisinya cukup aman.

“Dalam pandangan saya, pasukan Taliban atau Afghanistan dapat memastikan keamanan di luar bandara,” kata Cavuşoğlu.

“Tapi di dalam, harus ada perusahaan keamanan yang dipercaya masyarakat internasional atau semua perusahaan lain,” katanya.

“Bahkan jika maskapai penerbangan, termasuk Turkish Airlines, ingin terbang ke sana, perusahaan asuransi tidak akan mengizinkannya.”  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya