AS tarik sistem pertahanan rudalnya dari Saudi

0 775

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Amerika Serikat telah mmindahkan sistem pertahanan rudal dan baterai Patriotnya yang paling canggih dari Arab Saudi dalam beberapa pekan terakhir, bahkan ketika kerajaan itu menghadapi serangan udara lanjutan dari kelompok Houtsi.

Pengerahan kembali pertahanan dari Pangkalan Udara Pangeran Sultan di luar Riyadh terjadi ketika negara-negara Teluk Arab menyaksikan penarikan pasukan AS dari Afghanistan, termasuk evakuasi menit-menit terakhir mereka dari bandara internasional yang dikepung di Kabul.

Sementara puluhan ribu pasukan Amerika tetap berada di Semenanjung Arab sebagai penyeimbang Iran, negara-negara Teluk Arab khawatir tentang rencana masa depan AS di tengah klaim ancaman yang berkembang di Asia yang membutuhkan pertahanan rudal tersebut.

Ketegangan tetap tinggi karena negosiasi tampak terhenti di Wina atas gagalnya kesepakatan nuklir Iran dengan kekuatan dunia, meningkatkan bahaya konfrontasi di masa depan di kawasan itu.

Dalam sebuah pernyataan, kementerian pertahanan Saudi mengklaim hubungan kerajaan dengan AS adalah hubungan yang “kuat, lama, dan bersejarah” bahkan saat mengakui penarikan sistem pertahanan rudal Amerika. Dikatakan militer Saudi “mampu mempertahankan wilayah darat, laut, dan udara, dan melindungi rakyatnya”.

“Penempatan kembali beberapa kemampuan pertahanan Amerika Serikat yang bersahabat dari kawasan dilakukan melalui pemahaman bersama dan penataan kembali strategi pertahanan sebagai atribut penyebaran dan disposisi operasional,” katanya.

Terlepas dari jaminan itu, Pangeran Saudi Turki Al Faisal, mantan kepala intelijen kerajaan yang pernyataan publiknya sering mengikuti pemikiran keluarga penguasa Al Saud, telah menghubungkan penyebaran rudal Patriot langsung dengan hubungan AS dengan Riyadh.

“Saya pikir kita perlu diyakinkan tentang komitmen Amerika,” kata sang pangeran kepada CNBC dalam sebuah wawancara yang ditayangkan minggu ini. “Seperti misalnya, tidak menarik rudal Patriot dari Arab Saudi pada saat Arab Saudi menjadi korban serangan rudal dan serangan pesawat tak berawak – tidak hanya dari Yaman, tetapi dari Iran.”

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin, dalam tur ke Timur Tengah dalam beberapa hari terakhir, telah dijadwalkan untuk pergi ke Arab Saudi tetapi perjalanan itu dibatalkan karena apa yang disebut pejabat Amerika sebagai masalah penjadwalan. Arab Saudi menolak untuk membahas mengapa perjalanan Austin tidak terjadi setelah penarikan pertahanan rudal.

Sementara Yunani setuju pada bulan April untuk meminjamkan baterai rudal Patriot ke Arab Saudi, waktu penarikan AS datang di tengah ketidakpastian yang lebih luas atas postur Amerika di wilayah tersebut. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya