Cemas soal Afghanistan, direktur CIA bertandang ke Pakistan dan India

0

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Direktur Badan Intelijen Pusat AS Willam Burns terbang ke India dan Pakistan minggu ini untuk membahas situasi di Afghanistan dan kawasan serta jalan ke depan.

Di Islamabad Rabu (8/9/2021), Burns bertemu dengan kepala tentara Pakistan, Jenderal Qamar Javed Bajwa, bersama dengan kepala intelijen Pakistan, Letnan Jenderal Faiz Hameed.

“Ditegaskan kembali bahwa Pakistan tetap berkomitmen untuk bekerja sama dengan mitra internasional untuk perdamaian di kawasan itu dan memastikan masa depan yang stabil dan sejahtera bagi rakyat Afghanistan,” ungkap siaran pers yang dikeluarkan oleh sayap hubungan masyarakat militer.

Proses evakuasi warga asing yang kacau dari Afghanistan setelah penarikan pasukan asing juga menjadi bahan diskusi, dengan Burns mengungkapkan penghargaan atas “peran Pakistan dalam situasi Afghanistan termasuk operasi evakuasi yang sukses,” kata rilis tersebut.

Pakistan telah bekerja dengan banyak negara, termasuk beberapa di Eropa, untuk membantu ratusan orang, banyak dari mereka adalah warga Afghanistan yang dianggap berisiko di bawah pemerintahan Taliban, untuk meninggalkan Afghanistan melalui perbatasan daratnya, mengakomodasi mereka dengan visa pada saat kedatangan atau dokumen lainnya.

Kunjungan Burns ke New Delhi pada Selasa (7/9) mengikuti perjalanan bulan lalu ke Kabul. Para pejabat AS mengatakan dia bertemu dengan Abdul Ghani Baradar, pemimpin politik utama Taliban. Laporan mengatakan pembicaraan itu terjadi di tengah negosiasi untuk mengevakuasi warga Amerika dari Afghanistan.

Perjalanan Burns ke India juga bertepatan dengan kunjungan kepala intelijen Rusia Nikolai Patrushev. Pekan lalu, kepala intelijen Inggris Richard Moore melakukan perjalanan ke India.

Ketiga kepala mata-mata itu bertemu dengan Penasihat Keamanan Nasional India Ajit Doval, antara lain, untuk membahas masalah keamanan terkait dengan pengambilalihan Afghanistan oleh Taliban, menurut laporan media India.

Dalam pertemuannya dengan India, Burns membahas kemungkinan mengembangkan strategi bersama di Afghanistan, seorang sumber senior di pemerintah India mengatakan kepada VOA dengan syarat anonim karena dia tidak berwenang berbicara kepada media.

Diskusi mereka, menurut pejabat itu, termasuk tanggapan regional terhadap pengambilalihan Taliban, dengan fokus pada Cina.

Cina menyambut baik pengumuman kabinet sementara oleh Taliban, menyebutnya sebagai “langkah yang diperlukan untuk memulihkan ketertiban”, menurut kantor berita Prancis.

Tiongkok juga ingin Taliban “bersatu dengan semua kelompok etnis dan faksi, membangun struktur politik yang luas dan inklusif, mengejar kebijakan dalam dan luar negeri yang moderat dan bijaksana,” menurut juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina Zhao Lijian dalam konferensi pers mingguannya, Kamis pekan lalu. Dia mengatakan sentimen itu dibagikan oleh para menteri luar negeri tetangga Afghanistan dalam konferensi virtual Rabu yang dipimpin oleh Pakistan.

Dia juga mengatakan semua orang dalam pertemuan itu percaya bahwa “Amerika Serikat dan sekutunya adalah penyebab masalah Afghanistan” dan “berkewajiban lebih dari negara lain untuk memberikan bantuan ekonomi, mata pencaharian dan kemanusiaan kepada rakyat Afghanistan.”

Cina telah berjanji untuk memberikan sekitar $30 juta bantuan ke Afghanistan untuk menangani krisis kemanusiaannya termasuk gelombang pertama dari tiga juta dosis vaksin virus corona. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah