"Israel": Iran latih pejuang Timur Tengah untuk terbangkan drone

0 141

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Iran memberikan pelatihan pesawat tak berawak kepada para pejuang asing di sebuah pangkalan udara dekat kota Isfahan, menteri pertahanan “Israel” menuduh republik tersebut sebulan setelah Teheran berada di bawah pengawasan global atas dugaan serangan pesawat tak berawak terhadap sebuah kapal tanker yang dikelola “Israel” di lepas pantai Oman.

Dalam apa yang digambarkan sebagai pengungkapan baru, Menteri Pertahanan “Israel” Benny Gantz mengatakan pada Minggu (12/9/2021) bahwa Iran menggunakan pangkalan udara Kashan di utara Isfahan untuk melatih “operasi teror dari Yaman, Irak, Suriah, dan Libanon dalam menerbangkan UAV [kendaraan udara tak berawak] buatan Iran”.

Teheran juga mencoba untuk “mentransfer pengetahuan yang memungkinkan pembuatan UAV di Jalur Gaza”, di perbatasan selatan “Israel”, Gantz menambahkan pada konferensi di Universitas Reichman dekat Tel Aviv.

Kantornya menerbitkan gambar satelit yang menunjukkan UAV di landasan pacu di Kashan. Tidak ada komentar langsung dari Iran.

“Israel” telah menggabungkan serangan militer dengan tekanan diplomatik untuk mengalahkan musuh bebuyutannya, yang negosiasi nuklirnya dengan Barat menemui jalan buntu, untuk memperkuat pengaruh regional melalui pejuang sekutu.

Sebuah ledakan pada 29 Juli di atas Mercer Street, sebuah kapal tanker produk minyak milik Jepang berbendera Liberia yang dikelola oleh Zodiac Maritime milik “Israel”, dekat mulut Teluk, rute pengiriman minyak utama, menewaskan dua awak – seorang warga Inggris dan seorang Rumania.

Militer AS mengatakan para ahli bahan peledak dari kapal induk Ronald Reagan – yang dikerahkan untuk membantu Mercer Street – menyimpulkan bahwa ledakan itu berasal dari pesawat tak berawak yang diproduksi di Iran, yang dituduh oleh kekuatan dunia lain atas serangan itu.

Iran membantah terlibat. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya