"Hizbullah": Bahan bakar dari Iran akan tiba di Libanon segera

0 256

BEIRUT (Arrahmah.com) – Hassan Nasrallah, pemimpin gerakan “Hizbullah” Libanon, mengatakan bahwa kapal pertama yang membawa bahan bakar minyak Iran untuk membantu Libanon melalui krisis keuangannya telah berlabuh di Suriah.

Nasrallah telah mengumumkan bulan lalu bahwa dia telah mengatur pembelian bahan bakar dari Iran, pendukung utama “Hizbullah”, untuk mengurangi kekurangan bahan bakar yang melumpuhkan.

Nasrallah berterima kasih kepada Suriah karena menerima kiriman pada Ahad (12/9/2021) dan memfasilitasi transfernya, dan mengatakan akan mencapai Libanon pada Kamis (16/9), lansir Al Jazeera.

“Kami diberitahu bahwa kedatangan kapal di sini (di Libanon) akan membahayakan negara dan kami tidak ingin membahayakan negara, jadi kami memilih opsi lain,” kata Nasrallah dalam pidato yang disiarkan televisi pada Senin (13/9).

Kedatangan kapal tanker Iran itu terjadi beberapa hari setelah pemerintah baru dibentuk di Libanon, mengakhiri kebuntuan selama 13 bulan. Perdana Menteri baru Libanon Najib Mikati belum mengomentari kesepakatan untuk mengimpor bahan bakar dari Iran.

Kehidupan sehari-hari hampir lumpuh karena bahan bakar mengering karena Libanon tidak memiliki dolar untuk membayarnya.

Perusahaan listrik milik negara hanya menghasilkan listrik minimal, membuat bisnis dan rumah tangga hampir seluruhnya bergantung pada generator kecil swasta yang menggunakan bahan bakar minyak.

Krisis keuangan telah menghapus 90 persen nilai pound Libanon sejak 2019, mendorong harga pangan naik lebih dari 550 persen, dan mendorong tiga perempat populasi ke dalam kemiskinan. Bank Dunia menyebutnya sebagai salah satu depresi terdalam dalam sejarah modern.

Nasrallah pada Senin mengatakan kapal kedua dengan bahan bakar minyak akan tiba di pelabuhan Suriah Baniyas dalam beberapa hari, dengan kapal ketiga dan keempat, masing-masing membawa bensin dan bahan bakar minyak, juga akan tiba.

“Kami bisa mendapatkan seluruh armada kapal, tetapi kami tidak melakukannya karena kami tidak ingin memperburuk siapa pun,” katanya.

Suriah, juga di bawah sanksi AS, sebagian besar mengandalkan pasokan minyak dari sekutu kuatnya Iran, yang mengirim ribuan pejuang, termasuk anggota “Hizbullah”, untuk mendukung pasukan Presiden Bashar Asad dalam konflik 10 tahun di sana.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya