Menlu Afghanistan menyeru negara-negara lain untuk terlibat dengan Afghanistan

0 377

KABUL (Arrahmah.com) – Penjabat Menteri Luar Negeri Afghanistan, Amir Khan Muttaqi dalam pidato pertamanya kepada media sejak Taliban mengumumkan pemerintahan sementara barunya pekan lalu, mengatakan pada Selasa (14/9/2021) bahwa kelompok itu tidak akan mengizinkan “negara mana pun” untuk menjatuhkan sanksi atau embargo terhadap Afghanistan, termasuk AS.

“[Kami] membantu AS sampai evakuasi orang terakhir mereka, tetapi sayangnya, AS, alih-alih berterima kasih kepada kami, membekukan aset kami,” katanya.

Sejak Taliban menguasai ibu kota Afghanistan, Kabul, pada 15 Agustus ketika mantan Presiden Ashraf Ghani melarikan diri dari negara itu, Federal Reserve AS, Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia telah memutus akses Afghanistan ke dana, yang mengakibatkan krisis likuiditas yang meluas dalam ekonomi yang bergantung pada uang tunai, lansir Al Jazeera.

Muttaqi berterima kasih kepada masyarakat internasional karena menjanjikan lebih dari $1 miliar bantuan untuk Afghanistan pada konferensi donor PBB pada Senin (13/9).

“Kami menyambut baik janji pendanaan bantuan darurat yang diberikan kepada Afghanistan selama pertemuan kemarin yang diselenggarakan oleh PBB di Jenewa,” katanya.

Panggilan untuk terlibat dengan Taliban

Belum ada pemerintah asing yang setuju untuk secara resmi mengakui pemerintahan yang dipimpin Taliban di Kabul, yang selanjutnya dapat membahayakan ekonomi Afghanistan, yang sangat bergantung pada bantuan asing selama 20 tahun terakhir. Menurut Bank Dunia, bantuan asing mencapai sekitar 40 persen dari produk domestik bruto Afghanistan.

Muttaqi mengatakan pemerintah bersedia bekerja dengan negara mana pun, termasuk AS, tetapi mengatakan tidak akan didikte oleh negara mana pun. Pekan lalu, Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian mengatakan Prancis “menolak untuk mengakui atau memiliki hubungan apa pun” dengan pemerintah yang dipimpin Taliban di Afghanistan.

Sekjen PBB Antonio Guterres mengatakan pada konferensi donor bahwa “tidak mungkin” memberikan bantuan kemanusiaan ke Afghanistan tanpa terlibat dengan Taliban.

“Saya percaya sangat penting untuk terlibat dengan Taliban pada saat ini untuk semua aspek yang menyangkut komunitas internasional,” katanya.

Dia mengatakan kepada para menteri bahwa dia percaya bantuan dapat digunakan sebagai pengaruh dengan Taliban untuk mencapai perbaikan hak asasi manusia, di tengah kekhawatiran akan kembalinya “aturan brutal” yang menjadi ciri kekuasaan pertama Taliban dari tahun 1996 hingga 2001.

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell pada Selasa mengatakan Uni Eropa tidak memiliki pilihan lain selain terlibat dengan Taliban.

Muttaqi mendesak negara-negara di seluruh dunia untuk membuka hubungan formal dengan pemerintah yang dipimpin Taliban, dengan alasan telah berakhirnya perang di negara itu.

“Keamanan dijaga di seluruh negeri,” katanya, dan menekankan bahwa Afghanistan terbuka untuk investasi asing.

Muttaqi juga mengatakan pemerintah tidak akan membiarkan Afghanistan digunakan sebagai basis kelompok bersenjata untuk melancarkan serangan ke negara lain.  (haninmazaya/arrahmah.com)

 

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya