Jajakan janji 'kembangkan Afghanistan' Erdogan dekati AS

0

ISTANBUL (Arrahmah.com) – Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan sedang melakukan perjalanan ke New York City untuk menjajakan janji terkait peran pentingnya dalam perkembangan di Afghanistan.

Pada awal tahun, calon Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mencemooh Ankara sebagai mitra “yang disebut” ke Amerika Serikat atas pembelian rudal Rusia oleh Turki.

Tak lama kemudian, bulan lalu – setelah Taliban mengambil ibu kota Afghanistan sebelum penarikan AS – Blinken mengubah pernyataannya. Ia men-tweet bahwa Turki adalah “sekutu NATO yang penting dan mitra yang tak ternilai di kawasan itu”.

Perubahan drastis dalam nada ini seolah menawarkan Erdogan lebih dari secercah harapan bahwa hubungan dengan Washington – yang selama beberapa tahun dirusak oleh perselisihan yang tampaknya tak habis-habisnya – dapat diselamatkan saat ia melakukan perjalanan pada Minggu (19/9/2021) untuk menghadiri Majelis Umum PBB.

“Satu-satunya perbedaan dalam kebijakan Erdogan adalah bahwa dalam pertemuan dengan [Presiden AS Joe] Biden ini ia meyakinkan AS bahwa Turki dapat memainkan peran yang lebih besar di Afghanistan,” kata Emre Caliskan, peneliti di Pusat Kebijakan Luar Negeri yang berbasis di London.

Erdogan pertama kali menyarankan peran Turki untuk menjaga bandara Kabul ke Biden pada pertemuan puncak NATO pada bulan Juni.

Ozgur Unluhisarcikli, direktur Dana Marshall Jerman di Ankara, menambahkan bahwa Erdogan akan menggunakan “Afghanistan sebagai sebuah pajangan, bahwa sebenarnya Turki dan AS berbagi kepentingan dalam sejumlah masalah, dan bahwa AS juga mendapat manfaat dari kerja sama dengan Turki.

“Ankara melihat ini sebagai topik yang membuktikan bahwa Barat masih membutuhkan Turki, atau Barat masih diuntungkan dari kerjasama dengan Turki.”

Sementara perjalanan Erdogan ke New York diutamakan untuk menghadiri Majelis Umum, pertemuan dengan Biden akan menjadi peluang untuk pengaturan ulang terbaru dalam hubungan AS-Turki.

Setelah Biden menjabat pada Januari, dia menunggu tiga bulan sebelum berbicara dengan Erdogan ketika Gedung Putih yang baru menunjukkan kemarahannya atas pembelian sistem pertahanan udara S-400 oleh Turki.

Dampaknya berpusat pada desakan Washington bahwa sistem Rusia tidak sesuai dengan pertahanan NATO dan khususnya bahwa itu dapat mengumpulkan rahasia tentang F-35, jet tempur siluman generasi berikutnya yang telah dikembangkan oleh Turki.

Akuisisi S-400 membuat Turki memulai program tempur pada 2019 dan sanksi AS kemudian dikenakan pada pejabat pertahanan Turki.

Perselisihan itu menambah perselisihan lain antara kedua negara.

Peningkatan hubungan dengan AS ini disinyalir akan membuat Turki tampak sebagai prospek yang lebih menarik bagi investor asing yang menawarkan modal yang sangat dibutuhkan untuk ekonomi Turki.

Di front yang lebih luas, Erdogan kemungkinan akan menekan para pemimpin lain untuk beberapa komitmen tentang bagaimana menangani peningkatan migrasi Afghanistan. Turki telah menekankan bahwa mereka tidak dapat menerima pengungsi lagi.

Sementara di sisi lain, Taliban telah menolak untuk mengizinkan pasukan asing menjaga bandara dan hanya ada sedikit kepercayaan internasional pada kemampuan mereka untuk melakukan tugas tersebut. Sejumlah pengamat mengungkap bahwa langkah Turki di Afghanistan akan beresiko besar. n \(Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah