Eks-penguasa militer Mesir meninggal dunia

0

KAIRO (Arrahmah.com) – Mohammed Hussein Tantawi dari Mesir, yang memimpin junta militer yang memerintah setelah penggulingan presiden Hosni Mubarak dalam protes Musim Semi Arab, telah meninggal pada usia 85, media pemerintah dan seorang pejabat militer mengatakan Selasa (21/9/2021).

Setelah tugasnya sebagai pemimpin de facto Mesir, ia segera dipecat oleh presiden pertama yang dipilih secara bebas di negara itu, Mohamed Morsi, dan menghabiskan sisa hidupnya jauh dari pandangan publik.

Seorang veteran perang dan politik Mesir, Field Marshal Tantawi telah lama menjabat sebagai menteri pertahanan Mubarak dan sebagai ketua Dewan Tertinggi Angkatan Bersenjata.

Dia menjadi penjabat kepala negara negara terpadat di dunia Arab setelah pemberontakan rakyat selama 18 hari selama protes “Musim Semi Arab” di kawasan itu yang mengakhiri kekuasaan Mubarak pada awal 2011.

“Tantawi meninggal hari ini, Selasa, setelah memberikan banyak kepada negaranya,” kata surat kabar pemerintah Akhbar al-Youm dalam laporan online yang dikonfirmasi kepada AFP oleh seorang pejabat militer yang berbicara dengan syarat anonim.

Seperti semua pemimpin Mesir dari penggulingan monarki pada tahun 1952 hingga pemilihan Morsi 2012, Tantawi berasal dari jajaran militer.

Lahir pada tahun 1935, dan asal Nubia, Tantawi memulai karirnya sebagai seorang prajurit infanteri pada tahun 1956. Ia bertugas selama Krisis Suez 1956, dan dalam perang Timur Tengah 1967 dan 1973 melawan “Israel”.

Setelah mengambil alih negara itu, junta dengan cepat mengatakan Mesir akan tetap “berkomitmen” pada perjanjian regional dan internasionalnya, secara implisit menegaskan bahwa perjanjian damai 1979 dengan “Israel” akan tetap utuh.

Pada tahun 1991, Tantawi berada di pihak koalisi pimpinan AS dalam Perang Teluk pertama setelah diktator Irak Saddam Hussein menginvasi Kuwait.

Dia menjabat sebagai menteri pertahanan dan produksi militer Mesir selama 21 tahun dan menjadi panglima militer pada tahun 1995.

Meskipun menjadi rekan dekat Mubarak, Tantawi mengalah pada tekanan publik dan mengadili mantan presiden dengan tuduhan menghasut pembunuhan ratusan pengunjuk rasa selama pemberontakan 2011. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah