Lima warga Palestina dibunuh tentara "Israel" di Tepi Barat

0

TEPI BARAT (Arrahmah.com) – Lima warga Palestina telah dibunuh oleh tentara “Israel” selama serangan militer semalam yang menyebabkan konfrontasi bersenjata pada Ahad (26/9/2021) di daerah Jenin dan Yerusalem di Tepi Barat yang diduduki.

Mohammad Hlayel, juru bicara kementerian kesehatan Palestina, mengonfirmasi kepada Al Jazeera pembunuhan tiga warga Palestina dari desa Biddu, Yerusalem barat laut, yang diidentifikasi oleh keluarga mereka sebagai Ahmad Zahran, Mahmoud Hmaidan dan Zakariya Badwan.

Pasukan “Israel” juga membunuh dua warga dari desa Burqin, barat daya kota Jenin, yang diidentifikasi sebagai Osama Soboh (22), dan anak berusia 16 tahun, Yousif Soboh.

Menurut media “Israel”, dua tentara “Israel” terluka parah selama konfrontasi bersenjata, dan telah dirawat di rumah sakit.

Hlayel mengatakan kepada Al Jazeera bahwa jenazah tiga warga Palestina dari Biddu berada dalam tahanan tentara “Israel”, sementara Osama Soboh dari Jenin meninggal di rumah sakit Ibnu Sina di Jenin.

Menurut kantor berita resmi Palestina Wafa, Osama Soboh tewas setelah pasukan “Israel” menyerbu Burqin dan mengepung salah satu rumah, yang menyebabkan baku tembak dengan tentara.

Zahran, Hmeidan dan Badwan tewas dalam konfrontasi bersenjata dengan tentara Israel setelah menyerbu kota Beit Anan, dekat Biddu.

Media “Israel” mengklaim serangan tentara bertujuan untuk menangkap “anggota Hamas”.

Menurut keluarga Zahran, pasukan “Israel” telah mengejarnya selama berminggu-minggu, termasuk dengan serangan tentara sebelumnya di rumah mereka, penangkapan dan interogasi anggota keluarga, media lokal melaporkan.

Ibu Ahmad Zahran menuduh Otoritas Palestina membantu operasi penangkapan tentara” Israel”, mengatakan pasukan PA juga menggerebek rumah mereka baru-baru ini. “PA adalah orang yang mengirim orang ‘Israel’ kepada kami,” katanya kepada media lokal.

Dalam sebuah pernyataan, Perdana Menteri PA Mohammad Shtayyeh berduka atas lima warga Palestina.

“Kesabaran dan penghiburan untuk keluarga mereka dan orang-orang dekat, dan kebebasan bagi rakyat kami dari pendudukan kriminal ini dan pelanggaran terus-menerus terhadap rakyat kami,” kata pernyataan itu.

Penggerebekan dan penangkapan juga dilaporkan di desa Jenin di Kufrdan dan Yaabad.

Pejabat museum Palestina di Birzeit, dekat Ramallah, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa Zakariya Badwan adalah karyawan tetap di sana.

Mereka mengatakan dalam sebuah posting media sosial bahwa mereka “menerima berita itu dengan sangat terkejut dan kesedihan yang luar biasa”.

“Kami mengingat Zakariya tersayang karena karakternya yang ramah, keramahan, dan wajahnya yang selalu tersenyum dan ceria,” menambahkan bahwa museum menutup pintunya untuk umum hari ini “untuk berduka atas martir Zakariya dan para martir Palestina yang tewas di subuh hari ini”.

Sementara operasi militer “Israel” di kota-kota dan desa-desa Tepi Barat hampir terjadi setiap hari, selama beberapa bulan terakhir, serangan tentara di daerah Jenin telah disambut dengan tembakan langsung oleh penduduk Palestina.

Bulan lalu, tentara “Israel” membunuh empat warga Palestina di kamp pengungsi Jenin selama operasi yang menyebabkan konfrontasi bersenjata.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah