Al-Qaeda sebagai legitimasi, AS bersikukuh rencanakan serangan di Afghanistan

0

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Pentagon berencana untuk mengandalkan serangan udara demi mencegah kebangkitan Al-Qaeda setelah pasukan AS meninggalkan Afghanistan, tetapi para ahli dan beberapa anggota parlemen skeptis tentang efektivitas dari apa yang disebut strategi “melampaui cakrawala”.

Mengumumkan penarikan penuh pasukan AS pada bulan April, Presiden Joe Biden bersumpah dia tidak akan membiarkan kembalinya Al-Qaeda di Afghanistan, yang diklaim sebagai lokasi perencanaan serangan 11 September 2001 di New York dan Washington.

Sejak itu, Pentagon telah berulang kali mengklaim bahwa mereka mampu menjaga Al-Qaeda dan Negara Islam (IS) di Afghanistan dalam pengawasan melalui serangan “melampaui cakrawala” dari pangkalan atau kapal induk AS.

“Operasi melampaui cakrawala ini sulit tetapi sangat mungkin,” kata Menteri Pertahanan Lloyd Austin kepada Komite Angkatan Bersenjata DPR pada Rabu (29/9/2021).

“Dan intelijen yang mendukung mereka berasal dari berbagai sumber, dan bukan hanya tentara AS di lapangan.”

Pernyataan Austin muncul sekitar dua minggu setelah kepala Pentagon dipaksa untuk meminta maaf kepada kerabat warga sipil yang tewas dalam serangan pesawat tak berawak 29 Agustus di Kabul.

Target serangan pesawat tak berawak itu diduga militan ISIS tetapi akhirnya menewaskan 10 warga sipil, termasuk tujuh anak-anak, dalam apa yang disebut Austin sebagai “kesalahan yang mengerikan.”

Insiden itu adalah yang terbaru dalam barisan panjang serangan pesawat tak berawak AS yang menyebabkan korban sipil di Afghanistan, menjadi salah satu masalah yang paling diperdebatkan selama perang 20 tahun dan memicu kritik keras dari warga Afghanistan.

Dalam kesaksiannya di kongres, Austin menolak untuk secara terbuka membocorkan banyak tentang rencana “melampaui cakrawala” Pentagon, mengatakan kepada anggota komite bahwa dia dapat memberikan rincian lebih lanjut dalam sesi rahasia tertutup.

Sejumlah ahli dan anggota parlemen menyatakan skeptis tentang kemanjuran serangan jarak jauh di Afghanistan yang terkurung daratan, yang berjarak ribuan kilometer dari pangkalan AS terdekat.

“Operasi melampaui cakrawala bekerja dengan baik ketika medan perang mudah dijangkau dari angkatan laut atau udara,” kata James Holmes, seorang profesor strategi maritim di Naval War College, dalam artikel yang diterbitkan di situs keamanan nasional 19fortyfive.com.

“Pesawat darat yang terbang dari landasan Teluk Persia harus memutar ke selatan di sekitar wilayah udara Iran yang bermusuhan, ke Laut Arab, dan ke utara melalui wilayah udara Pakistan untuk menyerang sasaran di Afghanistan,” lanjut mantan perwira Angkatan Laut AS itu.

“Pesawat pengangkut lebih mudah dari sudut pandang jarak karena lapangan terbang bergerak mereka dapat berlama-lama di Laut Arab,” tambahnya.

“Namun demikian, ibukota Afghanistan Kabul terletak hampir 700 mil dari titik terdekat di sepanjang pantai Pakistan,” kata Holmes. “Pengisian bahan bakar dalam pesawat akan menjadi suatu keharusan.”

Mike Waltz, seorang anggota parlemen dari Partai Republik dari Florida, menuduh Biden dan Austin menjajakan “fiksi” dalam hal kemampuan “melampaui cakrawala”.

Tidak seperti di Irak, di mana pasukan AS memerangi IS dengan pasukan pemerintah Irak, atau Suriah, di mana Amerika bermitra dengan pejuang Kurdi, Amerika Serikat tidak memiliki sekutu di Afghanistan atau pangkalan terdekat, tambah Waltz.

“Drone-drone itu harus terbang mengelilingi Iran, sampai ke Pakistan dan kehilangan 70 hingga 80 persen bahan bakar mereka bahkan sebelum mereka mendekati target,” kata mantan Baret Hijau Angkatan Darat AS yang bertugas di Afghanistan.

“Presiden Amerika Serikat menjual negara ini sebuah fiksi yang dapat kita lakukan di sini tanpa apa-apa,” kata Waltz, menunjuk ke Afghanistan di peta, “apa yang kita lakukan di sini (di Irak dan Suriah) dengan pangkalan-pangkalan tetangga, dengan sekutu di darat dan dengan akses laut.”

“Itu adalah fiksi yang anda semua harus miliki,” tambahnya.

Pada awal 2000-an, Amerika Serikat memiliki pangkalan militer di Uzbekistan, Tajikistan, dan Kirgistan, tetapi tidak lagi ada di Asia Tengah, yang dianggap Rusia sebagai wilayah pengaruhnya.

Jenderal Mark Milley, ketua Kepala Staf Gabungan AS, mengatakan kepada anggota parlemen bahwa dia baru-baru ini bertemu di Eropa dengan mitranya dari Rusia, Jenderal Valery Gerasimov.

“Pada dasarnya, kami tidak meminta izin – negosiasi, saya kira, adalah kata yang tepat,” kata Milley.

“Presiden (Vladimir) Putin dan Presiden Biden melakukan percakapan dan saya menindaklanjuti percakapan itu,” katanya.

Andy Kim, seorang anggota parlemen Demokrat dari New Jersey, bertanya kepada Austin, kepala Pentagon, apakah penerbangan AS ke Afghanistan legal.

“Ya,” jawab Austin, menambahkan bahwa dia akan memberikan rincian lebih lanjut dalam pengaturan rahasia.

Taliban minggu ini menuduh Amerika Serikat melanggar hukum internasional dengan penerbangan pesawat tak berawak di atas wilayah Afghanistan dan memperingatkan “konsekuensi negatif” jika mereka melanjutkan. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel